Terselit


Hei, kau,

Ya, kau,

Apa perkhabaran dirimu di sana?

Apa buatmu tangan berdua?

Apa pintasan sinaps menjelma?

Apa fikiran terlintas di minda?

Aku tertanya-tanya,

Tapi mulut (dan jemari) terkunci tanpa kata,

Atau keberanian,

Atau inisiatif,

Atau keberanian.

 

Baik-baiklah kau di sana, di mana-mana, di merata, di sebelahku, di kejauhan, di sana.

 

6.39 pm

18 Julai 2017

Terselit

Kelakar


Semboyan berbunyi meratahi indera

Empati tersisip dalam kata-kata

Duhai orang, duhai manusia

Inikah yang telah kita besarkan?

Hamparan jelama tak punya rawan?

 

Hilanglah peri-peri segalanya

Anak muda didera, dituduh, diseterika

Tinggallah kita perwira kata-kata

Ingin memberontak di sebalik tirai maya

Keluar cacian tanpa faedah

Unggulnya kita yang tak berada di sana..

 

Mati itu pasti

Entah bila sahaja

Lambat laun mati

Inilah hakikatnya

Hati itu pasti

Ada dalam kita semua

Tetapi, aku bertanya, masih benarkah ada?

 

Tertusuk hati kita

Empunya skrin sesentuh

Lalu kita bertanya

Apalah jahanam mereka?

Tibai segala anak muda?

Angkuhnya kita berlagak

Hatta narsisis sebenar

 

Duhai manusia yang berhati perut

Ungguli perikemanusiaan kembali

Niat kau ceburkan jadikan usaha

Impian kau utarakan jadi kenyataan

Aman kau realisasi jadi kehidupan..

 

4.56 pm

18 Jun 2017

Kelakar

Sendiri


Satu-persatu mereka mati

Meninggalkan yang mengasihi

Dan (yang) mengasihi itu menangisi

Dan (yang) mengasihi itu dikasihani

Empati, atau simpati

Dan (yang) mengasihani ini turut menangisi

Untuk mereka yang mengasihi yang sudah pergi

Tapi masih belum ditelan bumi

Yang bermemalam sudah di dalam peti.

 

Syajrah, pohon yang melilit ikat

Membentuk bagainya pembetung bulat

Tergoyang satu, semua mengikut rentak

Bagai titisan air membarisi anyaman sawang

Sedihnya tersebar terawang-awang

Akhirnya tiba pada sa-diri ini

Membuat aku terbisik di hati

Ingin hidup (dan mati) sendiri.

 

9.59pm

22 Mac 2017

Sendiri

Menahi Diri


Behapakan kita menahi diri?

Behapakan kita menafi naluri?

Padahkan saja kedia niatmu,

Kan menjadi yang ulung-ulung,

Andangnya naluri jelama sejagat,

Kan dipandang tinggi-tinggi,

Andangnya jua naluri kita,

Kan memetik yang tinggi-tinggi,

Lantar disepah pabila diulit segala,

Bunga mekar merapuh di tanah.

 

Behapakan kita menahi diri?

Perhatian?

Pujukan?

Madah manis berkerisik pelayu?

Madah manis mengikat kitani?

 

Mun semuanya salah,

Unjukkan saja doa kepadaNya,

Mun semuanya gelap gelita,

Andangnya malam begitu; ingat sahaja,

Dari gelap datangnya pagi,

Bisainya subuh kerananya.

10.16 pagi

17 Januari 2017

Menahi Diri

Kilau


Genggam bara api,

Biar sampai jadi arang,

Genggam lagi kejap-kejap,

Biar terbakar semua merintang,

Lalu kealpaan terhanguskan,

Dan debu kemusykilan berterbangan,

Lantas digilap dengan tangan melecur,

Dirimu, hasil bagai berlian.

 

2.26 pm

6 Januari 2016

Kilau

Pendapat


Dari aku mula pandai berbicara,

Aku diajar untuk mendengar saja,

Mendengar melulu orang tuamu,

Dengar dan jangan disoal akalmu,

Logikmu sampah persis jentik-jentik bersepah,

Meramai di kolam renang terbiar lalu.

 

Dari aku mula berkata-kata,

Aku disuruh diam sahaja,

Diam, pendapatmu tidak diingini,

Diam, pendapatmu kau simpan sahaja,

Kerna kau pun banyak khilaf,

Kerna kau pernah tak mendengar kata,

Kerna itu datang musibah,

Datang bertimpa-timpa-timpa.

 

Maka malam ini aku menghentak kayu meja dengan penuh amarah,

Aku bertanya kembali,

Apakah perlu aku sempurna,

Baru punya hak untuk berpendapat?

Apakah jika aku bertentang pendapat denganmu,

Aku yang salah, salah, dan salah?

 

 

Ingin saja kurobek keluar hatimu,

Dan kumam agar kufaham ‘keadilan’ pendapatmu,

Ingin saja aku makan lidahmu,

Dan telan segala otakmu,

Dan minum segala darahmu,

Agar aku faham ‘kesaksamaan’ pendirianmu,

Veto tahi pendurjana aku.

 

7.52 pm

14 Ogos 2016

Pendapat

Yang Bukan Ahli


Keluh dikau menentang bahtera

enak terisi emas segala,

Mabuk dikau dalam perhambatan,

Bengis menerjah waras fikiran,

Ampun! minta dikau di tengah malam,

Lakar igau merosak fikiran,

Ini dakyah menolak kebenaran!

Liarnya dikau meracau-menggagau,

Ampun, mintalah di hening malam!

Hebah dikau di hujung talian.

 

Kepada hebahan itu aku menjawab,

Engkau sudah tidak siuman..

 

Panji kau ingat kau pemegangnya,

Angan yang hebat kau penzahirnya,

Namun kau lupa itu semua dusta,

Gelong kepalamu pabila rasa tersapa,

Kembalilah dikau wahai sahabat,

Angkuhnya kita menyangka ketahuan

luas segala kejadian, ilmu, dan peradaban.

 

Jisimmu terisi tafsiran yang bukan-bukan,

Angkuhnya dikau menyangka ketahuan

luas segala kejadian, ilmu, dan peradaban,

Angkuhnya juga aku menyangka ketahuan

niat esok dirimu dan seluruh alam.

 

10.28 pm

2 Ogos 2016

Yang Bukan Ahli