Kelakar


Semboyan berbunyi meratahi indera

Empati tersisip dalam kata-kata

Duhai orang, duhai manusia

Inikah yang telah kita besarkan?

Hamparan jelama tak punya rawan?

 

Hilanglah peri-peri segalanya

Anak muda didera, dituduh, diseterika

Tinggallah kita perwira kata-kata

Ingin memberontak di sebalik tirai maya

Keluar cacian tanpa faedah

Unggulnya kita yang tak berada di sana..

 

Mati itu pasti

Entah bila sahaja

Lambat laun mati

Inilah hakikatnya

Hati itu pasti

Ada dalam kita semua

Tetapi, aku bertanya, masih benarkah ada?

 

Tertusuk hati kita

Empunya skrin sesentuh

Lalu kita bertanya

Apalah jahanam mereka?

Tibai segala anak muda?

Angkuhnya kita berlagak

Hatta narsisis sebenar

 

Duhai manusia yang berhati perut

Ungguli perikemanusiaan kembali

Niat kau ceburkan jadikan usaha

Impian kau utarakan jadi kenyataan

Aman kau realisasi jadi kehidupan..

 

4.56 pm

18 Jun 2017

Kelakar

Tapuk


Belotlah dikau dari peradaban

Olahan tangan manusia yang kau benci

Larilah dikau wahai penerawang

Elakkan maut jati dirimu

Hancur lunyai meradu sepi

Kerna kau tak difahami

Apa bintang kau sangka delima

Hadir tika malam membuta

 

Kau sangka kau mampu

Akhirnya terkedu

Usai jambatan rapuh itu

 

Lari! Lari, wahai yang tersingsing!

Ampuhkan dirimu, biar gagah berdesing

Raduk! Raduk, semua yang menghalang

Inikan yang kau cari?

 

Deras air mata tak ada guna

Alangkah baiknya mati sahaja

Riuh mereka menyogok semesta

Ini balasanmu wahai penduka

 

Hampa kecewa menggentas pangkal jantung

Api memarak kini terkambus

Terlindung sembunyimu, kau rasa?

Ini semua mainan dunia

 

Selang sedikit masa

Entah berapa lama

Nanti kau akan temui

Dirimu tak bersalah

Inti pengalaman ini

Rebut jadikan teladan

Ingatan untuk masa hadapan

 

6.37 pm

27 Jun 2016

Tapuk