Abadi


Bahagian terdahulu

2.

Engsel pintu mengeluarkan bunyi geselan yang memecahkan kesunyian sebaik sahaja Shafie menolak buka pintu itu. Dengan serta-merta, bau kertas dari segala buku, majalah, kitab, dan pustaka menyerbu rongga nasalnya. Dalam biasan cahaya matahari yang masuk dari tingkap kecil yang memanjang membarisi bahagian loteng perpustakaan kecil itu, kelihatan habuk-habuk halus menari ria mengikut rentak hawa yang tenang, sekali-sekala terganggu oleh pergerakan hawa dingin yang dihembus mesin pendingin hawa model lama. Continue reading “Abadi”

Abadi

Abadi


1.

Engsel pintu mengeluarkan bunyi geselan yang memecahkan kesunyian sebaik sahaja Shafie menolak buka pintu itu. Dengan serta-merta, bau kertas dari segala buku, majalah, kitab, dan pustaka menyerbu rongga nasalnya. Dalam biasan cahaya matahari yang masuk dari tingkap kecil yang memanjang membarisi bahagian loteng perpustakaan kecil itu, kelihatan habuk-habuk halus menari ria mengikut rentak hawa yang tenang, sekali-sekala terganggu oleh pergerakan hawa dingin yang dihembus mesin pendingin hawa model lama. Continue reading “Abadi”

Abadi

Sendiri


Satu-persatu mereka mati

Meninggalkan yang mengasihi

Dan (yang) mengasihi itu menangisi

Dan (yang) mengasihi itu dikasihani

Empati, atau simpati

Dan (yang) mengasihani ini turut menangisi

Untuk mereka yang mengasihi yang sudah pergi

Tapi masih belum ditelan bumi

Yang bermemalam sudah di dalam peti.

 

Syajrah, pohon yang melilit ikat

Membentuk bagainya pembetung bulat

Tergoyang satu, semua mengikut rentak

Bagai titisan air membarisi anyaman sawang

Sedihnya tersebar terawang-awang

Akhirnya tiba pada sa-diri ini

Membuat aku terbisik di hati

Ingin hidup (dan mati) sendiri.

 

9.59pm

22 Mac 2017

Sendiri