Pendosa Kelana


Pendosa kelana,

Minta jangan disalaherti,

“Ini semua perjuangan peribadi”,

“Ini atas nama hak asasi”,

“Ini semua masa depan kita”,

Ini semua kata dustanya.

 

Pendusta kelana,

Menjaja cerita tak perlu mengembara,

Cukup sekadar melayar arus maya,

Cukup sekadar beri retorik dan falasi,

Cukup punya niat dan juga peminat.

 

Peminat kelana,

Minatnya berlari dari satu ke satu,

Apa yang terbaru di FB dan IG dia buru,

Api memercik semboyan bertalu,

Dan dia ingin di situ di tengah gerakan baru.

 

Pembenar kelana,

Tak punya peminat,

Tak punya tempat,

Dihindik ditindas,

Diracik tempias,

Digomoli peminat yang ‘in’,

Diseteru pendusta yang ‘on’,

Diketawa pendosa yang memimpin,

Dilupa kita yang sekadar menjeling.

 

7.39pm

13 Julai 2018

Advertisements
Pendosa Kelana

Suatu hari aku akan pergi


Suatu hari aku akan pergi

ke tempat di mana kita semua dinanti,

Di mana ideal merapuh dan jiwa meluluh,

Manakala bayang membentuk meraung angkuh.

 

Sesekali kita ingin rasa hari yang berlalu,

Pejam mata dan pohon dibawa ke masa itu,

Takdir kan menyelamat, kau sangka,

Takdir membelakangimu, kau duga.

 

Ingin kulihat sejauh mana mampu kau pergi

bolosi dinding yang tinggi dan berlapis-lapis,

Ingin kulihat sejauh mana mampu kau harungi

dawai berduri dan tarikan graviti,

Ingin kuduga kau mampu ke penghujung jalan

menongkah lepasi asid dan gelap malam,

Ingin kutiba di sana juga

dunia sempurna yang kita impikan.

 

Suatu hari aku akan pergi

ke tempat di mana kita semua dinanti,

Bukan di tanah enam kaki dalam,

Malahan bukan di selitan langit berjuta bintang,

Bukan di layar putih semerbak suci,

Atau di pelusuk hitam hati bergaul benci,

Tempat itu memanggil aku duluan,

Selamat bertemu lagi

wahai teman seperjuangan.

 

2.56 am

28 April 2018

Suatu hari aku akan pergi

Kepada Biru Tua dan Biru Muda dan seluruh semesta


The Place Promised In Our Early Days (2004).mkv_snapshot_01.29.51_[2017.01.05_16.55.25]

Kepada biru tua dan biru muda dan seluruh semesta,

Kepada langit jingga di penghujung senja,

Kepada hijau rumput dan lumut dan muntah,

Kepada kelabu dunia, metaforikal dan harafiah,

Kepada warna-warni remaja dan naif semangat berkobar-kobar,

Kepada warna-warna pelangi di kala petang yang dingin,

Kepada prisma yang menyedarkan kesatuan dan perpecahan,

Kepadamu yang kucinta tetapi takkan kukata,

Terima kasih semua,

Terima kasih semua.

 

7.01 pm

20 April 2018

 

Nota: Gambar diambil dari penghujung filem The Place Promised in Our Early Days (Kumo no Muko, Yakusoku no Basho) hanya sekadar hiasan. Ataukah bukan? Entahlah.

Kepada Biru Tua dan Biru Muda dan seluruh semesta

April


Setiap manusia yang pernah hidup di muka bumi ini pada asasnya adalah individu yang keseorangan, sentiasa sendirian, dan senantiasa kesepian. Kita cuba untuk menafikan fakta ini dengan bersosial dan bergaul bersama mereka yang kita boleh gelar sebagai keluarga ataupun kenalan, tetapi hakikatnya kita adalah makhluk yang sentiasa individual. Ya. Tiada siapa yang mampu meneroka kehidupan individu yang lain. Tiada siapa yang mampu menerobosi tirai senyuman dan tangisan kita dan boleh berkata dengan seratus peratus bahawa mereka memahami individu yang lain. Dan hal ini membawa kepada satu hakikat yang lagi susah untuk kita sangkal, tetapi lebih ingin kita sangkali: kita hidupan yang hipokrit. Untuk berkata bahawa kita tidak bersendirian, kita membina prakonsepsi bahawa bersosial itu mampu membuatkan kita satu, bahawa melalui perbualan dan pertukaran kata-kata serta idea antara individu, satu jaringan minda dan hati terbentuk, dan kita sebahagian daripada jaringan itu.

Itu semua palsu, aku kata. “Masyarakat” itu perkataan yang paling bohong sekali di atas muka bumi ini.

Kenapa kau berkata begitu, kau tanya padaku. Matahari baru sahaja ingin mengucapkan selamat pagi, dan kita sedang menghirup secawan bayu pagi yang berpuput lalu bersama kedinginan malam yang tersisa. Senang sahaja, balasku. Lihatlah dunia ini, kutambah. Kau menayangkan tanda tanya pada wajahmu yang licin berkilat. Aku sekadar tersengih kelat melihat kau tidak mengerti.

Aku ada satu cerita yang mampu membuktikan bahawa kita, pada asas yang paling asas, adalah kehidupan yang sentiasa sendirian. Lihat dan dengar dengan teliti. Ini kisah aku semalam. Sepanjang tempoh aku bertugas, tak pernah aku lakukan apa-apa kesilapan. Malah, aku sentiasa sopan apabila berurusan perihal kerjaku. Namun aku tidak juga mempunyai apa-apa ciri yang luarbiasa yang mampu membuatkan orang lain mengenalpasti diriku serta-merta. Aku sekadar satu lagi bahagian dalam mekanisme penyampaian perkhidmatan yang boleh kau panggil sebagai satu gergasi perniagaan. Tetapi segalanya berubah semalam.

Aku telah melakukan satu kesilapan kecil dalam penyampaian perkhidmatanku. Dan untuk itu, aku dicaci-maki, diherdik, diperli, dan diperlaku seumpama anjing kurap, dipukul sesuka hati dan diharap cepat mati. Hanay kerana satu kesilapan kecil. Di mana penghargaan terhadap ketidaksilapan besar aku selama ini? Tiada. Tidak wujud. Kenapa? Kerana ketidaksilapan aku selama ini tidak menonjolkan diri aku sebagai satu individu. Ketidaksilapan aku selama ini menenggelamkan aku dalam konsep masyarakat, dalam konsep kumpulan, dan aku hanya satu lagi daripada berjuta bahagian lain. Aku sebagai individu tidak penting, dan aku sebagai sebahagian daripada masyarakat pula tidak bermakna. Tetapi apabila aku melakukan kesilapan, aku menonjolkan diri sebagai seorang individu. Maka kerana tertonjolnya aku, aku dipulaukan, selayaknya sesiapa yang bergelar individu. Sekarang, mengertikah anda?

Kau masih menayangkan tanda soal besar pada wajahmu. Kau masih tidak mengerti. Dan untuk itu, aku cuma mampu tergelak kecil. Pastinya ini sekadar berbunyi seperti suatu rungutan kepadamu. Masakan tidak, kau juga individual sepertiku. Kau juga sentiasa keseorangan dan senantiasa kesepian. Aku juga tak mampu merungkai personalitimu, perasaanmu, dan pembawaanmu. Maka berdirilah kita di bumbung bangunan ini, senyap tanpa persefahaman, tak mampu dirungkaikan nilai individual masing-masing. Dan pada detik itu, satu ayat tergaris di benakku.

Kau takkan fahami aku, dan aku, takkan fahami kamu.

7.19 am

18 Mac 2018

April

Rusuhan Adrenalin


“Tu, di bawah tu, mat lajak.”

“Mat lajak-kah boi?”

“Ya. Satu, dua, tiga, emp- (suara menghilang di bawah dengusan nafas mesin penapis udara)… lapan kesemuanya.”

“Dia orangkah yang kena hon tu boi?”

“Iya.”

“Ha, mat lajak-lah lagi! Sekali kena lajak, baru tahu!”

Suasana bilik kembali senyap untuk seketika. Yang kedengaran hanya deting-deting kinciran bilah kipas dan klik-klik tetikus komputer riba.

“Kau pernah naik basikal tengah malamkah?”

“Pernah la boi. Tapi yang pakai otak punya. Ini tidak pakai otak.”

“Kalau gitu, mesti kau faham perasaan melayari malam di belakang stereng basikal.”

“Iyalah boi, tapi tidak gila macam ini mat lajak.”

Suasana kembali sepi seketika. Kedengaran bunyi kenderaan melaju, mungkin mengejar lampu hijau yang sudah beralih kuning di simpang empat di bawah.

“Tapi kau tidak faham, perasaan apabila kau terkena rusuhan.”

“Rusuhan apa boi?”

“Rusuhan adrenalin. Apabila kau menentang logik dan pecah keluar dari kekangan undang-undang, rusuhan itu mengencang, dan kau akan rasa makin teruja.”

Sepi menyapa kembali. Tidak lama kemudian, satu dengusan, kurang pasti mengherdik atau tertawa.

“Rusuhan adrenalin-kah boi?”

 

12.32 am

3 Febuari 2018

Rusuhan Adrenalin

Mari kita saling menjadi sumber kekuatan satu sama lain


Mari kita saling menjadi sumber kekuatan satu sama lain,

Menimba ilmu baru dalam dunia haru-biru,

Menongkah alam dewasa yang penuh bercelaru,

Meninggalkan kesan dan hitam pura-pura,

Biar ia ditelan masa yang berlalu.

 

Mari kita saling mengingatkan satu sama lain,

Bahawa dunia ini luas belum habis diteroka,

Bahawa hati itu dalam belum habis diterima,

Bahawa perasaan itu boleh datang dan pergi,

Namun hakikatnya kau dan aku wujud kini, di sini.

 

Mari kita bersyukur tapi tidak terus leka,

Mari terus mara tapi bukanlah lupa luka,

Mari kita senyum dan menangis dan ketawa,

Dan di akhir hayat ini menikmati segalanya.

 

Mari kita buka mata hati dan mata minda,

Melihat yang cerah, yang tenang, dan mengambil cebisannya,

Semat dalam diri, biar ia bercambah,

Tumbuh, mekar, kembang, berkitar.

10.28 am

17 Januari 2018

Mari kita saling menjadi sumber kekuatan satu sama lain