Tidur, Bahagian 3


Celik. Pandang. Pandang ke atas. Pandang ke merata tempat. Apa yang dia dapat lihat adalah titik-titik cahaya bergentayangan di seluruh pelusuk ruang. Dan di seluruh ruang itu ada satu rasa, satu emosi yang haru dan tenang meresap ke seluruh jisimnya.

Dia tahu bahawa dia bukanlah watak utama kepada cerita ini. Dia hanya sekadar seorang pemerhati. Seorang pemerhati yang berkemungkinan akan digunapakai sebagai seorang hakawati. Kerana setiap kisah, setiap alam, setiap lembar kertas dan kepingan gambar, semuanya memerlukan seorang pemerhati untuk menerangkan, atau sekurang-kurangnya mengisahkan, apa yang terpampang secara tersurat dan tersirat. Mungkin itulah watak yang harus dia pangku. Watak naratif. Suara latar dalam satu dokumentari. Kurator kepada satu galeri. Kawan kepada seorang si sepi.

Dia melihat titik-titik cahaya itu mula memanjang ke merata. Titik-titik cahaya itu membentuk garisan-garisan cahaya. Ada yang berpintal bersama. Ada yang terus mara secara solo. Namun dapat dia perhatikan bahawa titik-titik, ataupun pada masa ini, garisan-garisan solo itu bergerak pada kadar kelajuan yang jauh lebih perlahan berbanding pintalan garisan-garisan yang lain. Ada yang akhirnya menjumud. Ada yang melencong ke arah pintalan-pintalan yang terbentuk. Ada yang makin pudar, makin malap, dan akhirnya lesap dari pandangan. Kematian yang tidak disedari atau ditangisi oleh garisan-garisan yang lain. Oleh itu, dia melimpahkan air matanya bagi pihak garisan-garisan solo itu. Semestinya hanya kerana satu sebab; kerana dia seorang pemerhati. Satu-satunya pemerhati alam ini.

Dia kemudian sedari bahawa pintalan-pintalan cahaya yang terbentuk mula memintal antara satu sama lain, membentuk tali-tali cahaya yang lebih tebal, lebih deras pergerakannya, lebih terang cahayanya. Daripada tali-tali tersebut, tersebar habuk-habuk halus penuh cahaya. Di dalam cebisan-cebisan habuk tersebut, kelihatan aktiviti yang pelbagai ditayangkan bagai suatu hologram. Manusia. Manusia semuanya. Manusia yang sedang bersuka, yang sedang berduka, yang sedang gembira, yang sedang berusaha, yang sedang berdiri di hujung bumbung bangunan, yang sedang merenung skrin telefon menanti panggilan, yang sedang bercengkerama, yang sedang berdoa. Macam-macam fiil manusia tertayang dalam cebisan-cebisan tersebut. Dan dia memerhatikan semuanya.

Ada di antara tayangan-tayangan tersebut yang menarik perhatian dirinya. Tayangan-tayangan yang berkisar seorang wanita yang sama, ataupun beberapa orang wanita yang keliahatan serupa. Di dalam cebisan-cebisan yang berona ungu kebiruan, dia dapat melihat wanita itu bersama seorang jejaka yang sama, aaupun beberapa orang jejaka yang kelihatan serupa. Dia kurang pasti samada pasangan tersebut merupakan orang yang sama ataupun sekadar pelanduk dua serupa (yang jika inilah hakikatnya, bukan lagi ‘dua’ yang serupa, tetapi ‘banyak’ yang serupa) kerana untuk sebab-sebab yang dia kurang pasti, dia tahu bahawa setiap individu dalam cebisan yang berlainan mempunyai nama yang berlainan, menjalani kehidupan yang berlainan, dan mempunyai pemikiran yang berbeza antara satu sama lain. Dan seperti setiap individu dalam setiap cebisan, dia juga tahu bahawa dia juga seorang individu yang berbeza, yang individual yang berbeza.

Biarpun jika setiap wanita dalam setiap cebisan berona ungu kebiruan itu mempunyai wajah yang sama.

Biarpun jika setiap wanita dalam setiap cebisan berona ungu kebiruan itu mempunyai wajahnya.

Mereka bukanlah dirinya, dan dia yakin dengan tersangat pasti bahawa dia bukanlah mereka yang terpampang dalam cebisan-cebisan cahaya tersebut. Hal ini membawa kepada satu persoalan yang besar di benaknya.

Siapakah mereka? Dan lebih penting, siapakah dia?

Apakah ini semua sekadar satu mimpi yang ganjil? Kerana dalam keadaan dirinya yang terawang-awang di alam yang gelap penuh tali-tali cahaya itu, sukar untuk dia kenalpasti sama ada dia sedang bangun dan sedar ataupun dia sedang tidur bermimpi. Semuanya terlalu ganjil untuk dia hadapai sebagai realiti. Namun begitu, semuanya terlalu realistik untuk dia sangkal sebagai mimpi. Dia berada di antara dimensi yang pelbagai. Bangun dan tidur, realiti dan fantasi, sedar dan telelap.

Sedang dia menaakul sama ada dia berada di alam realiti atau alam mimpi, beberapa cetusan terjadi pada beberapa tali cahaya. Dalam cetusan-cetusan tersebut, dia melihat pelbagai tayangan, sama seperti tayangan dalam cebisan-cebisan habuk yang tertebar ke merata. Cuma tayangan-tayangan tersebut berbaur keganjilan yang sama seperti fenomena yang sedang dia lalui. Seorang lelaki berumur 200 tahun berseorangan di atas sebuah pulau terpencil. Seorang wanita mengeluarkan pistol daripada tengah sebuah novel yang diparut keluar isinya. Sepasang insan yang mengulangi hari-hari mereka di dalam sebuah perpustakaan. Seorang lelaki mengucapkan selamat tinggal kepada seorang wanita yang hilang ditelan arus masa. Dan akhirnya, sepasang mata yang merenung tepat ke arahnya.

Badannya bergetar apabila melihat sepasang mata itu. Renungannya tajam menusuk dan betul-betul tertumpu kepadanya. Apakah mata tersebut dapat melihat dirinya yang sedang terawang-awang ini, dia tertanya. Kerana sesungguhnya pandangan itu bukanlah pandangan yang dilontarkan ke kejauhan yang infiniti. Bukan juga pandangan yang diberikan apabila sedang menerawang. Pandangan itu ditujukan kepada dirinya yang sedang hanyut di antara dimensi ini. Dia yakin pandangan itu ditujukan kepada dirinya.

Tapi dia tak mampu menafsir maksud di sebalik pandangan itu.

*

Cahaya jingga melankolik melimpahi ruang bilik tersebut, mengular masuk dari barisan cermin yang terbiar tanpa tirai ditarik kejap. Dalam samar cahaya senja itu, Ali membelek laporan yang berada di tangannya. Dibaca laporan tersebut dengan kesungguhan yang tak seberapa. Kemudian diletakkan laporan tersebut di atas meja di sebelah katil. Segumpal keluhan menelusuri kerongkongnya. Keluhan yang berat, yang penuh kekecewaan. Sekali lagi, dia gagal untuk bertemu dengan maklumat yang dia perlukan. Kekecewaan yang dia rasai hanya boleh dia sandarkan pada dirinya sendiri, kerana dia yang menaruh harapan tinggi. Tiada orang lain yang boleh dipersalahkan melainkan dirinya sendiri. Itu, dia cukup tahu. Tetapi kesabarannya makin menipis. Sudah terlalu lama dia menunggu untuk bertemu peluang sebegini. Peluang untuk menerokai kebenaran alam semesta. Peluang untuk merungkai pelbagai kebarangkalian. Peluang untuk bertemu dengannya sekali lagi. Rindunya sudah menebal sejak sekian lama. Apakan tidak dia berasa kecewa apabila mengetahui bahawa insiden ini bukan peluang yang dia cari. Di akhir episod kesedaran ini, dia melepaskan satu lagi keluhan berat.

Pintu bilik ditarik ke tepi, dan masuklah Dr Amzah. Dia mampir ke tepi katil dan berhenti di tepi Ali. Tangannya dilatakkan di belakang dalam posisi rehat. Matanya lekat pada sekujur tubuh yang terbaring di katil itu.

“Maaf kerana terlambat. Saya ada hal sebentar tadi yang memerlukan tindakan segera,” Amzah bersuara.

“Tidak mengapa. Saya faham bahawa dengan jawatan yang doktor pegang dan kepakaran ayng ada pada diri doktor, hal-hal begini tidak dapat dielakkan,” balas Ali penuh sopan.

“Bercakap tentang jawatan, saya rasa awak berada dalam keadaan yang sama seperti saya. Tidak sangka seorang pegawai tinggi SPH akan datang in person. Adakah lawatan ini berkaitan hal-hal penunaian hajat?” Amzah cuba mengorek maklumat.

Ali berdiam diri tanpa jawapan. Renungannya yang tajam dan dingin ditujukan tepat ke mata Amzah. Menyedari jengkel pegawai tersebut, Amzah berdehem kosong.

“Asalnya, dia disyaki mempunyai severe anemia kerana ujian makmal menunjukkan bahawa dia kekurangan beberapa zat dalam sampel darahnya. Tapi semakin hari, semakin teruk keadaan dirinya. Dia sering pitam tanpa amaran. Ada kalanya dia pengsan langsung biarpun jika sedang menjalani apa-apa aktiviti,” Amzah mula berbicara manakala Ali kekal membisu.

“Ketika itu, mereka mengesyaki bahawa dia mepunyai narkolepsi. Mereka memulakan terapi tidur, pada masa yang sama masih membekalkan makanan tambahan untuk merawat simtom anemia yang dia tunjukkan,” sambung Amzah apabila melihat tiada respon dari Ali.

Amzah kemudian mencapai laporan yng berada di atas meja tepi lalu membeleknya hingga ke satu mukasurat penuh carta dan gambar rajah.

“Lihat sini. Ini hypnogram terawal yang diambil. Dan ini pula hypnogram yang diambil sebulan selepas itu. Awak nampak tak berbezaannya?” kata Amzah sambil menunjukkan muka surat tersebut kepada Ali.

“Apa yang saya faham ialah REM sleep Cik Hana makin menjadi-jadi,” balas Ali dengan nada yang tenang.

“Tepat! Tapi tidak cukup tepat. Sekarang, cuba lihat hypnogram ini pula,” kata Amzah, keterujaan menguasai suaranya.

Ali merenung apa yang Amzah katakan sebagai hypnogram itu untuk beberapa ketika. Kerutan mula terbentuk di dahinya. Selepas beberapa ketika, Ali memandang Amzah dengan wajah penuh persoalan.

“Maafkan saya, doktor. Saya bukan seorang pakar perubatan, tapi ini bukan EEG chart biasakah? Bukankah ini corak aktiviti otak seorang manusia yang sedang bangun?” Ali mengatur kata-katanya dengan penuh hati-hati.

Amzah tersenyum lebar apabila mendengar persoalan Ali, kemudian menggelengkan kepalanya perlahan.

“Tidak, ini gelombang otak Cik Hana ketika sedang tidur.”

“Gelombang otaknya serupa masa sedang bangun, tetapi dia sedang tidur?” Ali bertanya lagi.

Kali ini, Amzah mengangguk perlahan.

“Semasa sedang tidur, Cik Hana sebenarnya sedang bangun. Otaknya berfungsi sepertimana dia sedang menjalani kehidupan seharian. Bezanya, dia, ataupun jasadnya, sedang tidur. Ia bagaikan otaknya, mungkin juga jiwanya, rohnya, sedang menjalani kehidupan di alam mimpi, ataupun di mana-mana yang kita tidak tahu setakat ini.”

Mendengar penjelasan Amzah, Ali mula menyentuh dagunya. Bulu roma seluruh badannya mengembang tegang. Otaknya mula ligat berfikir. Peluh dingin pecah di dahinya. Untuk beberapa ketika, Ali kaku dalam posisi tersebut tanpa sepatah perkataan terluah. Suasana bilik itu kembali kepada kesunyian awal tadi sebelum Amzah melangkah masuk. Yang berkata-kata mungkin sahaja cahaya jingga yang menerobosi seluruh pelusuk ruang bilik itu, dan mesin pembaca nadi di tepi katil. Sesekali kata-kata cahaya jingga dan mesin nadi disampuk oleh bunyi titisan dari beg TPN yang tergantung.

“Adakah itu juga menerangkan simtom anemia yang Cik Hana tunjukkan sebelum episod-episod hilang kesedarannya?”

“Mungkin, tapi setakat ini kami hanya mampu mengagak. Tiada bukti klinikal setakat ini.”

Ali kembali mebisu, dan dengan itu, seluruh ruang bilik itu kembali membisu bersama. Selepas beberapa ketika, bibir Ali terkuak, dan kata-kata yang terucap halus membisik ke telinga Amzah. Suara yang terlalu halus, ia mungkin sekadar monolog, ataupun satu persoalan yang diharap dapat menerobosi kesedaran Hana yang berada entah di mana ketika ini. Kata-kata yang, tanpa pengetahuan Ali, menyusup masuk ke telinga Hana, menggetarkan gegendang telinganya, mengaktifkan kokleanya, lalu menghantar iimpuls kepada kesedaran Hana yang berada di antara dimensi.

 

Apakah yang kau impikan selama ini?

 

=Tamat=

 

11.21 pm

13 Ogos 2017

 

Advertisements
Tidur, Bahagian 3

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s