Tidur, Bahagian 2


“Kau mahu aiskrim strawberi?”

“Dan Bumi pun berputar pada paksinya yang senget.”

“Tiga darab lima bukan sepuluh-lah Amir.”

“Aku.. aku cintakan kau..”

 

-Apa yang kau impikan, Rasyiqah?-

 

Rasyiqah membuka kelopak matanya. Mungkin lebih tepat jika dikatakan bahawa dia membuka semula talian antara mata dan mindanya, kerana kelopak matanya memang sedia terbuka sejak awal tadi. Cuma pandangannya dihalakan ke arah hadapan yang tidak berpenghujung. Satu titik infiniti yang tidak akan pernah mampu dijangkau oleh sesiapa, hatta dengan kemajuan sains dan teknologi sepuluh ribu tahun akan datang sekalipun. Infiniti. Bagai masa yang kita rasakan tertarik dari satu titik peristiwa ke satu masa hadapan yang kita tak tahu lagi. Walhal sebenarnya masa itu sendiri tidak infinit. Masa itu bernilai. Masa itu terhad. Cuma nyawa kita manusia si pemerhati lebih terhad daripada nyawa masa itu sendiri.

“Jadi Syiqa, awak nak yang mana satu? Berangan atau ubi?”

Rasyiqah menyasarkan pandangannya yang mati pada titik infiniti tadi ke satu objek yang lebih dekat berbanding titik itu. Ke arah seraut wajah seorang jejaka yang sangat dia kenali. Ke arah Zamir.

“Mana-mana pun boleh, aku tak kisah,” jawab Rasyiqah selamba, lamunannya sebentar tadi langsung tak kelihatan di permukaan wajahnya.

“Kalau gitu, aku ambil ubi-lah. Boleh bahagi dua nanti,” kata Zamir selepas berfikir sebentar.

“Ok je,” balas Rasyiqah pendek.

Setelah mendapat ubi keledek dari tukang jual, mereka beredar ke meja makan yang tersedia. Dengan penuh cermat, Zamir ‘mematahkan’ ubi tersebut kepada dua bahagian yang hampir sama besar lalu menghulurkan bahagian yang kelihatan lebih besar kepada Rasyiqah.

“Terima kasih,” kata Rasyiqah sebaik sahaja bahagiannya tersambut di dalam tangannya.

“Hati-hati. Panas tau,” ujar Zamir kepada rakannya.

Rasyiqah sekadar tersengih nakal.

“Apa yang panas, ubi ni? Takkan ni pun awak panggil panas,” Rasyiqah berkata dalam nada bergurau.

Namun reaksi yang dijangkakan dirinya daripada Zamir tak kunjung tiba. Mungkin ia terjadi, mungkin reaksi itu diluahkan oleh Zamir, tetapi Rasyiqah tidak dapat memerhatikan reaksi itu. Kerana sesungguhnya sebaik sahaja dia tersengih, dirinya telah ditelan oleh satu fenomena ganjil. Masa yang berlalu pada landasannya ditarik memanjang ke arah infiniti, dan Rasyiqah pemerhati tunggal fenomena itu. Dia terperangkap dalam tarikan tersebut. Sukar untuk dia nyatakan dalam kata-kata apa yang sedang dia lalui. Fenomena yang memenatkan jiwanya. Fenomena yang saban hari menghakis rasional mindanya. Adakalanya Rasyiqah berasa bahawa dia sudah jatuh dari domain siuman.

Harus ditegaskan bahawa Rasyiqah tidak merasai bahawa masa bergerak dengan kelajuan yang sangat perlahan ala efek slow-motion filem Hollywood. Tidak juga masa jumud pada satu titik. Masa, dalam kata-kata yang paling kena intipati analoginya, bagai bekas plastik tidak selamat ketuhar yang dimasukkan ke dalam ketuhar gelombang mikro lalu meleding akibat haba yang dilepaskan oleh udara dan isi bekas tersebut. Ya, masa meleding. Itulah istilah yang paling hampir kepada apa yang berlaku ketika fenomena ganjil tersebut. Dan dalam ledingan masa tersebut, pelbagai garis masa yang Rasyiqah tidak dapat kenal pasti akan tercampur bersama garis masa asalnya. Itu hanya hipotesis dirinya. Sekadar pernyataan daripada pengamatannya, kerana sebenar-benarnya dia sendiri tidak pasti apa yang berlaku dalam tempoh kelangsungan fenomena tersebut.

Apabila masa kembali kepada pergerakan asalnya, Rasyiqah membuka kelopak matanya. Atau lebih tepat jika dikatakan bahawa dia membuka semula talian antara mata dan mindanya, kerana kelopak matanya memang sedia terbuka sejak awal tadi. Dan objek pertama yang menyinggah pandangannya adalah wajah Zamir yang cemas.

“Syiqa, awak ok tak?” tanya Zamir berulang kali.

Pergerakan bibirnya kedengaran oleh Rasyiqah, tapi suaranya tidak kelihatan. Zamir kedengaran mengulangi kata-kata yang sama berulang kali. Apakah aku masih terperangkap dalam fenomena ganjil masa, tanya Rasyiqah dalam benaknya. Jawapannya, tidak. Aku tidak lagi terperangkap dalam fenomena tersebut. Kerana sedikit demi sedikit, tangan kanannya mulai terasa sentuhan tangan Zamir.

“Syiqa? Syiqa!? Wei, awak ok tak ni?”

Tangan Zamir menggenggam kejap pergelangan tangan kanan Rasyiqah. Seperti pandangannya sebentar tadi, talian saraf antara tangannya dan otaknya mula terhubung semula. Begitu juga dengan derianya yang lain. Tangannya yang digenggam Zamir terasa sakit, tetapi bukan kerana genggaman Zamir. Matanya melirik ke arah tangannya. Barulah dia sedari bahawa tangannya dilumuri cecair merah dan coklat pekat. Perasaan cemas mula menular di dalam dirinya. Apakah yang telah terjadi? Matanya mula bergenang dengan cecair jernih. Pandangannya dilontarkan semula ke arah Zamir. Bibirnya mula terkuak memanggil nama lelaki yang sedang duduk bertentang dengannya. Satu panggilan halus, ia bagaikan rayuan pertolongan seseorang yang berada di ambang kematian.

“Zaqwan… apa yang terjadi ni?”

Mata Zamir membundar. Dengan perlahan, genggamannya terlerai daripada pergelangan tangan Rasyiqah. Satu keluhan halus terluah dari celah-celah bibir Zamir yang kelihatan terkatup. Mata Zamir meredup. Pandangannya sesat dalam pemandangan gelas pecah dan air Milo dan air batu yang berselerak di atas meja. Mata Zamir kemudian dikatup. Apabila dibuka semula, dicapai sapu tangan di dalam kocek baju lalu dihulurkan kepada Rasyiqah.

“Nah, tekup kain ni kat luka tu dulu.”

Rasyiqah yang sedari beberapa saat tadi sudah melinangkan air mata akur pada arahan Zamir tanpa sepatah kata balas. Diambil sapu tangan tersebut lalu ditekup pada luka di tangannya. Sengatan pedih terasa mencucuk apabila dia menekup luka tersebut, namun Rasyiqah cuba untuk menahan diri daripada menangis akibat kesakitan. Biarlah dirinya menangis kerana kekeliruan, bukan kesakitan, fikir Rasyiqah, atau Hana, atau Liana, atau siapa sahaja dirinya kini. Kerana sesungguhnya Rasyiqah (atau Hana atau Liana atau sesiapa sahaja) sendiri tidak tahu di manakah dia pada ketika itu, apakah yang telah berlaku pada ketika itu, dan siapakah diri sebenarnya. Cuma satu perkara sahaja yang dia pasti.

Zaqwan ada di sisinya ketika dia memerlukan.

 

11.51 pm

10 Ogos 2017

Advertisements
Tidur, Bahagian 2

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s