Putih


Hazri terjaga, tersentak dari lenanya. Bunyi letupan kedengaran membingitkan telinga. Di hadapan matanya terpampang siling yang merekah.

“Hazri..”

Hazri bingkas bangun lalu keluar daripada bangunan tersebut. Tiba-tiba dia berhenti melangkah. Kaku. Langkahannya mati. Pemandangan kemusnahan menanti, memperlihatkan suasana kebinasaan. Orang ramai lari lintang-pukang. Tahi bintang menjunam ke bumi, membara, menghancurkan bangunan sekeliling. Tanah bergegar bagai satu Bumi sedang digoncang. Pencakar langit runtuh di sana-sini, mengaburi pandangan apabila debu berterbangan. Hazri panik. Di manakah dia sekarang? Mengapa segalanya musnah? Adakah sudah tiba hari pengadilan? Dia hilang arah tujuan. Hazri mula naik gila, mula hilang kewarasan akal, mula berlari entah ke mana seperti mereka yang lain.

“Hazri..”

Hazri tersentak. Akalnya mula waras kembali. Dia menoleh ke belakang. Di tengah-tengah kekacauan itu berdirinya seorang gadis yang berpakaian serba putih tepat di belakangnya. Hazri terkejut melihat kelibat gadis itu. Ingatannya menerjah mindanya. Dia kenal akan gadis itu!

“K-Kau!? Siapa.. kenapa kau ada di sini?”

Gadis itu sekadar melemparkan senyuman manis, suatu reaksi yang mengelirukan Hazri dengan lebih lanjut. Kedua-dua belah kaki Hazri mula bergetar. Perasaan takut mula menyelubungi dirinya.

“Jangan takut, Hazri. Aku datang untuk membalas jasamu,” kata gadis itu dengan suara yang sayup-sayup.

“Hah!? Apa?”

Tiba-tiba tanah bergegar kuat. Hazri terjelepok ke tanah. Gegaran tersebut bertambah kuat dengan setiap selang masa yang berlalu. Hazri sempat mengerling ke arah gadis tersebut, tetapi gadis itu sudah lesap dari persekitarannya.

Gegaran bertambah kuat. Bongkah-bongkah tanah dan batu mula terapung, melawan tarikan graviti Bumi. Hazri melihat ramai yang terjatuh ke bawah, ke arah darat yang sudah tiada. Bongkah tanah yang dinaiki dirinya semakin laju membelah angkasa, meninggalkan permukaan bumi. Semakin lama, semakin laju. Udara semakin menipis. Hazri mulai sesak nafas. Oksigen mula berkurangan. Suhu persekitarannya berkecamuk, sekejap makin sejuk, kemudian memanas sebentar sebelum membeku semula. Kini suh turun mendadak. Dirinya bergetar. Nafasnya menghilang. Kelima-lima derianya bagai disekat. Hanya kesakitan yang boleh dia rasai kini. Pada kekita kesedarannya mula menyusup pergi, tiba-tiba-

BOOM!

Bumi meletup, hancur, lesap. Begitu juga dengan bongkah-bongkah tanah di angkasa. Hazri terjatuh, kembali ke arah pusat tarikan graviti Bumi. Terjatuh. Menjunam. Laju. Sinar putih menyilau penglihatannya, menyelaputi dirinya, mengaburi pandangannya. Pandangannya, semakin putih. Semakin menyilau. Semakin menghakis kesedarannya. Hazri semakin khayal. Semakin hilang akal. Pandangannya makin kabur. Hilang akhirnya. Lesap.

*

“Hazri, bangunlah.”

Mendengar suara tersebut memanggil lembut, matanya segera terbuntang luas. Hazri dapati dirinya terbaring, terlentang di atas padang rumput penuh bunga berwarna-warni. Pandangannya masih kabur. Selang beberapa kemudian, imej yang terbelah-belah mula bersatu. Maka kelihatanlah satu wajah tersembul di hadapannya. Hazri tersentak. Nafasnya tertahan di pekung dada. Matanya terbeliak.

“Ka- kau! Kenapa-“

“Shh..”

Gadis itu menyentuh lembut bibir Hazri. Hazri terdiam membatu. Gadis itu tersenyum. Seulas senyuman yang lembut. Menawan. Yang tidak kelihatan ketika kali pertama mereka bertemu tiga minggu yang lalu.

*

“Irene! Irene!” Hazri menjerit memanggil nama rakannya.

Peluh membasahi dirinya. Sudah hampir tiga jam dia meredah hutan pada tengah malam yang kelam tak berpurnama ini. Gurauan para fasilitator menukar igauan mereka menjadi realiti. Teruk!

“Irene! Irene!!”

Hazri berhenti melangkah. Dirinya lelah meredah hutan simpan ini. Badannya lesu. Otot dan sendinya terasa tegang. Dia melihat jam tangannya. Sudah pukul 2.37 pagi. Irene masih belum ditemui. Lampu suluhnya makin malap. Hujan renyai-renyai memburukkan lagi keadaan. Hazri mengelap peluh di dahi. Dia cuba untuk duduk mencangkung, mengambil nafas dan merehatkan mental dan emosinya untuk seketika.

Tiba-tiba, tanah tempat dia bercangkung mengalah kepada tarikan graviti lalu menggelongsor ke lembah di bawahnya. Bersamanya, Hazri tergolek ke dalam lembah yang sama. Lampu suluhnya pecah. Hazri jatuh terlentang di kaki bukit di tengah-tengah hutan itu, pada suatu malam yang basah dan kelam. Seluruh badannya yang sedari tadi dimamah lesu kini ditimbun pula oleh rasa sakit. Dalam keterasingan dirinya daripada dunia, dia mencarut nasib dirinya dan Irene. Apakah yang telah mereka lakukan sehingga mendapat pembalasan sebegini?

KREK!

Dalam kelam tersebut, Hazri terdengar bunyi ranting kayu dipijak. Dia segera memaksa diri untuk bangun dan menoleh ke arah bunyi tersebut. Sebaik sahaja melihat ke arah itu, wajahnya memucat. Darahnya membeku dan terhenti mengalir. Nafasnya tertahan di kerongkong. Di hadapannya kelihatan satu lembaga putih. Wajhanya sayu, sedih. Cahaya biru suram terpancar daripada lembaga itu. Dalam suram malam itu, Hazri dapat melihat bibir lembaga tersebut menguak mengeluarkan kata-kata yang hanya sayup-sayup kedengaran.

“Hazri, maaf..”

Itu sahaja yang didengari Hazri sebelum pandangannya mengabur dan kesedarannya meresap pergi.

*

“Hazri! Hazri!”

Hazri terjaga. Suasana suram pagi menyambut pandangannya. Laungan tadi- adakah benar dia mendengarnya? Atau sekadar mainan mindanya?

“Hazri!”

Namanya dilaungkan sekali lagi. Dia cukup kenal akan suara itu. Hazri cuba untuk bangkit tetapi belakangnya terasa amat sakit. Kemudian memorinya kembali ke lapangan minda, bermain bagai suatu filem. Ya, kini dia ingat bahawa dia terjatuh ke dalam sebuah gaung ketika sedang mencari Irene yang hilang.

“Hazri!!”

“Y- Ya.”

“DI mana kau?”

“Sini.”

Farouq meninjau ke dalam lembah tersebut dari lereng bukit tersebut. Dia terkejut apabila melihat Hazri terlantar di kaki bukit.

“Ya Allah, Hazri! Sabar, aku turun ni!”

Hazri kaku dalam pembaringan. Farouq segera menuruni cerun itu lalu menghampiri Hazri.

“Hazri, kau OK tak?”

“Emm..”

“macam mana kau boleh-“

“Mana Irene?”

Farooq berhenti bersuara. Dia menundukkan pandangannya. Matanya menguyu. Segumpal keluhan berat terlepas dari mulutnya.

“Farouq, mana Irene?” Hazri mengulang soalannya.

“Hazri, Irene-“

*

Bagai tamat sebuah tayangan di pawagam, Hazri kembali ke dunia putih dan hamparan rumput dan bunga. Gadis itu masih di sana, masih memandang dirinya dengan satu ekspresi yang sayu.

“Maaf kerana aku tidak boleh selamatkan Irene ketika itu,” gadis itu bersuara memecahkan kesunyian alam tersebut.

Hazri sedikit terkejut. Adakah gadis itu boleh membaca fikirannya? Adakah dia juga melihat tayangan memori sebentar tadi? Atau adakah segalanya tertulis di wajahnya? Walau apapun sebabnya, Hazri memutuskan untuk mendapatkan pengesahan daripada gadis tersebut.

“Siapa kau? Kenapa aku di sini? Dan di manakah aku?” Hazri memulakan bicara dengan beberapa soalan.

“Relliqa,” gadis itu memberi jawapan pendek.

“Ha!?”

“Aku Relliqa. Hazri mungkin tak kenal aku tapi Hazri pernah membantu aku. Jadi aku bawa Hazri ke sini untuk membalas budi Hazri. Tapi Relliqa minta maaf kerana pandangan putih ini akan kekal,” Relliqa mula menerangkan.

“Apa? Aku tak faham. Apa yang kau cuba sampaikan ni?” Hazri yang bertambah keliru membentak, memohon penjelasan yang lebih ‘jelas’.

“Hazri akan faham nanti.”

Sejurus sahaja memberi jawapan pendek itu, Relliqa bangkit berdiri lalu berjalan pergi, lesap ke dalam pandangan putih di sekeliling Hazri. Hazri pun segera berdiri lalu mengejar Relliqa dalam keputihan yang menyilau pandangan tersebut.

“Relliqa, tunggu! Aku masih tak faham!” laung Hazri.

Namun laungannya tak berbalas. Segalanya sunyi seperti malam tersebut. Bezanya cuma persekitarannya kini tak kelam seperti malam itu. Tetapi perincian yang lain hampir serupa. Hazri kini bersendirian. Hanya kuntuman bunga berwarna-warni sudi menemani dirinya dalam kesunyian itu.

“Relliqa, aku masih tak faham!” Hazri menjerit sekali lagi.

Masih tiada jawapan. Hazri mula berputus asa. Dia duduk semula di tengah-tengah padang rumput itu seorang diri. Dia masih bingung. Masih banyak persoalan yang terbungkam di hati, yang masih tak terjawab. Di manakah dia sekarang? Apakah tujuan Relliqa membawa dirinya ke sini? Apakah ini syurga?

“Adakah terdapat garis yang nyata antara hidup dan mati?”

Dalam keterasingan dirinya, Hazri dikunjung oleh satu suara lain. Suara yang sangat dia kenali. Suara seorang teman. Hazri mengangkat wajahnya lalu memandang  ke hadapan.

“Kalau ada, sangat menakjubkan kerana kau berada du tengah-tengah garisan halus itu.”

Mata Hazri membutang. Mulutnya sedikit melopong kerana tidak percaya akan apa yang sedang dia lihat. Di tengah-tengah putih yang membingitkan mata dan membutakan telinga, seulas senyuman ceria yang nakal menyambut pandangannya.

“Irene?” Hazri berkata perlahan.

Irene tersengih mengejek.

“Jangan terkejut Hazri. Aku cuma datang melawat. Walaupun hakikatnya aku sedih kerana kita tetap akan berpisah di akhir semua ini,” Irene berkata-kata, wajahnya diceriakan untuk melindung galau hati sendiri.

Hazri masih bingung.

“Maksud kau, aku sudah-“

“Kau belum lagi jadi seperti kami.”

Kini kedengaran satu lagi suara yang sangat Hazri kenali. Farouq muncul dari keputihan yang samar-samar.

“Farouq? Kenapa kau-“

“Ini sudah ketentuan. Takdir kita tidak boleh diubah,” jawab Farouq selamba sebelum Hazri sempat menghabiskan soalannya.

“Ya, dan masa kau berlum tiba Hazri,” sambung Irene pula.

“Tapi.. tapi kenapa?” Hazri bertanya lagi.

“Kerana ini sudah ketentuan Tuhan. Takdir. Suratan Illahi. Panggillah apa yang kau mahu, semuanya sama maksud,” jelas Irene lagi.

“Sebab itulah kau masih di sana,” Farouq mencelah.

“Di sana?”

“”Ya, di alam pertengahan,” sambung Farouq.

“Bukan seperti aku dan Farouq,” tambah Irene.

Hazri tercengang mendengar kata-kata dua orang rakannya itu. Dia masih keliru dan tidak memahami apa yang mereka katakan. Dan kebingungannya terpancar di wajah.

“Hazri, Hazri. Masih lagi seperti dulu. Susah nak buat kau faham sesuatu perkara baru,” Farouq berkata lagi sambil menggelengkan kepalanya.

“Biarlah. Nanti dia akan faham juga tu,” Irene memberi pendapat.

“Harap-harap begitulah. Walau apapun, aku gembira dapat bertemu dengan kau untuk kali terakhir, rasanya,” kata Farouq pula lau menghulurkan tangannya ke arah Hazri.

Hazri hanya memandang tangan Farouq tanpa menyambutnya. Dirinya masih terperangkap dalam kekeliruan dan perasaan ganjil. Apa yang Farouq maksudkan? Apa yang Irene cuba sembunyikan? Kenapa mereka tak boleh memberikan penjelasan yang telus dan lurus?

“Hazri, maaf, tapi masa kami sudah habis,” jelas Farouq lagi lalu menjangkau tangan kanan Hazri lalu menjabatnya.

Irene pula sekadar melihat dari tepi. Farouq melepaskan genggaman tangannya lalu berpaling ke arah samar-samar putih yang membungkus mereka bertiga.

“Jom Irene!”

Irene bingkas bangun lalu berlari anak mengikut jejak Faruoq. Namun beberapa langkah kemudian, dia berpaling semula ke arah Hazri. Senyuman riang tipikalnya lekat di wajah.

“”Hazri, lupa nak cakap sesuatu.”

Hazri memandang terus ke arah Irene yang berada tepat di hadapan dirinya.

“Bye! Hidup baik-baik ya,” bisik Irene lalu mengucup dahi Hazri sebelum berlari semula ke arah putih kabus.

Sekali lagi, Hazri ditinggalkan keseorangan. Keadaan kembali sunyi. Sepi. Hazri mengeluh. Dia mendongak ke arah langit, namun langit tiada di situ. Hanya cahaya putih berseri yang menyilau mata menyambut pandangannya.

“Cantik tempat ni, kan?”

Hazri menoleh ke kanan. Relliqa sedang duduk di sisinya dengan kaki terlipat dan lutut dipeluk, memerhati keindahan padang rumput itu. Bayu lembut menampar wajah mereka berdua. Satu ketenangan tiba-tiba menerpa ke dada Hazri. Segala soalan yang hendak ditanya kepada Relliqa hilang, lesap ditiup bayu. Hanya satu soalan sahaja yang tinggal dalam mindanya.

“Relliqa, macam mana kau boleh kenal aku?”

Relliqa tidak segera menjawab soalan Hazri. Wajahnya bertukar suram, sedih. Setelah beberapa ketika membiarkan kesunyian menguasai ruang di antara mereka, Relliqa membuka mulutnya.

“Hazri nak tahu?”

Hazri mengangguk perlahan.

“Baiklah. Tapi jangan bersedih. Bukan salah Hazri.”

Pernyataan itu membangkitkan rasa ingin tahu Hazri, tapi dipendamkan soalan itu di dasar hati. Dia pasti soalan itu akan terjawab juga tak lama lagi.

Dengan lembut, Relliqa menyentuh tangan Hazri. Sekali lagi, seperti kali-kali sebelumnya, pandangannya mengabur dan kesedarannya menipis. Akhirnya dia lelap.

*

Kesedaran dirinya mula kembali. Bersamanya satu pemandangan dan kehingaran yang membingitkan. Kedengaran suara ratusan manusia, bagai suasana di kaki lima. Akhirnya, pandangan Hazri kembali jelas sepenuhnya.

“Di mana ni?” tanya Hazri.

“Dalam sebuah memori di dunia nyata,” jawab Relliqa.

Kelihatan kaki lima yang penuh dengan orang. Suatu pemandangan yang Hazri rasakan sangat biasa dia lihat. Seperti sebuah tempat yang biasa dia lalui.

Memori itu terus bermain, bagai menonton wayang di pawagam. Tiba-tiba kelihatan Relliqa dalam tayangan itu. Dia menaiki tangga sebuah banguan. Tak lama selepas itu kelihatan Hazri menaiki tangga yang sama. Ketika itulah Hazri teringat kembali akan tempat itu.

“Ini.. bukankah aku tinggal di sini dulu?” tanya Hazri.

“Ya, dan juga tempat tinggal aku,” jawab Relliqa.

Hazri terkejut mendengar jawapan Relliqa. Dia sangkakan bahawa Relliqa bukan seorang manusia kerana penampilannya yang persis sesuatu dari alam lain. Tidak pula dia ketahui bahawa dia pernah berjiran dengan makhluk ini.

Tayanagn memori diteruskan. Relliqa memasuki rumah di tingkat empat. Tiba-tiba tangannya disentap seorang lelaki pertengahan umur. Lelaki itu menarik Relliqa rapat ke dirinya lalu menamparnya hingga badan kecilnya tersungkur di sudut rumah.

“Kau ceritakan kepada kawan kau di sekolah ya!?” tempik lelaki itu.

Relliqa menangis teresak-esak. Lelaki itu menghampirinya semula lalu menarik rambutnya.

“Kau nak jadi macam kakak kau ya!?”

Relliqa terus menangis. Air matanya mengalir tak henti-henti. Lelaki itu melepaskan rambut Relliqa lalu menanggalkan seluarnya. Separuh bogel, dia cuba menarik Relliqa ke arahnya, tetapi Relliqa mengelak. Relliqa cuba untuk melarikan diri tetapi lelaki itu menangkap kakinya. Dia merentap baju pinafore Relliqa dengan keras. Relliqa cuba untuk melepaskan diri namun apa kudratnya untuk melawan binatang buas itu. Walau bagaimanapun, Relliqa tidak mengalah. Dia tak ingin lagi menjadi bahan pemuas nafsu serakah binatang tersebut. Dia tidak akan membiarkan binatang itu menggunakan dirinya dengan begitu mudah.

Pada ketika itu, tayangan memori itu beralih ke rumah Hazri. Setelah membersihkan diri, Hazri beralih ke ruang tamu rumah pangsa itu. Dia menekan punat televisyen dan-

BOOM!

Hazri yang terkejut secara refleksnya melompat ke belakang. Litar pintas telah memarakkan set televisyen tersebut, kini marak terbakar dalam sekelip mata. Tanpa berfikir panjang, Hazri mencapai kain langsir yang baru dibasuh maknya lalu cuba untuk memadam api itu, namun api tersebut terlalu kuat untuk ditepuk mati. Malah, kain yang dia guna untuk memadam api tersebut disambar dan menjadikan keadaan bertambah teruk. Dalam kelam-kabut dirinya, Hazri melepaskan kain tersebut dari genggamannya lalu bergegas ke tandas untuk mencedok air. Setibanya kembali di ruang tamu, api sudah marak menyambar perabot dan langsir, merebak dan membakar wayar telefon dan tikar getah yang menyelaputi lantai rumah kecil itu. Dalam masa yang begitu singkat, api tersebut memasuki ruang dapur sehingga  ke almari kayu tempat menyimpan bahan makanan dan juga tong gas di bawah meja di sebelah almari itu. Melihat api yang merebak teruk itu, Hazri melepaskan gayung di tangan dan segera keluar dari rumah itu.

BOOM!

Satu lagi letupan kuat berlaku, menggegarkan kompleks rumah pangsa itu. Lelaki itu tersentak. Matanya melilau ke arah tingkap. Kelihatan hujung api memarak menjilat bangunan. Lelaki itu melupakan niatnya lantas berlari ke arah pintu rumah. Sebaik sahaja membuka pintu tersebut, dia dapati api yang bermula dari tingkat satu itu sudah memenuhi ruang tingkat dua dan tiga.

“Pukimak!”

Lelaki itu menoleh ke arah Relliqa yang masih berada dalam keadaan separuh bogel.

“Tak apalah. Sekurang-kurangnya kau masih ada di sini.”

Lelaki itu menghampiri Relliqa yang tiada tempat untuk melarikan diri. Relliqa hanya berharap api itu segera sampai ke tingkat mereka. biarlah dia mati terbakar daripada terus menjadi permainan lelaki jahanam itu.

BOOM!

Satu lagi letupan kuat kedengaran. Dengannya datang hembusan bebola api dari ruang tangga kompleks tersebut, memasuki rumah pangsa mereka melalui pintu yang tak ditutup lalu membaham lelaki tersebut yang berada berdekatan pintu. Lelaki itu berguling-guling di lantai, merebakkan api itu ke seluruh rumah. Relliqa tersenyum. Hajatnya dimakbulkan. Api tersebut terus merebak, membaham, membakar. Menyahkan hidup ngerinya.

*

Mata Hazri terbeliak luas. Dia segera menarik tangannya daripada genggaman Relliqa lalu menggelengkan kepalanya berulang kali. Relliqa hanya mendiamkan diri, langsung tak menoleh ke arah Hazri.

“Relliqa, aku tak tahu. Maaf..”

Relliqa membisu, tetapi wajahnya tenang.

“Relliqa, maaf.”

“Tak perlu minta maaf Hazri. Hazri sebenarnya telah melepaskan aku daripada permaiinan hidup di alam fana. Aku sebenarnya sangat bersyukur kerana Hazri telah membantu aku, biarpun jika itu hanyalah alasannya, asbabnya sebagai jawapan kepada kita yang tak mampu memahami pelan agungNya.”

Hazri hanya mampu untuk mendiamkan diri. Dia tak tahu apa yang harus dia katakan, apa yang harus dia lakukan kini. Ketika itulah Relliqa menoleh ke arah Hazri sambil tersenyum manis.

“Janganlah sedih, Hazri. Hazri betul-betul telah tolong aku. Aku pula.. sekadar ini sahaja yang mampu aku tolong. Namun aku tak dapat hilangkan pandangan putih ini.”

Hazri masih hilang dalam kebuntuan. Perasaan bersalah menguasai dirinya, biarpun jika Relliqa menyatakan bahawa ini semua bukan salahnya. Menyedari kebuntuan Hazri, Relliqa mengusap lembut pipi Hazri, matanya merenung tepat ke dalam mata Hazri.

“Hazri, percayalah bahawa Hazri telah melakukan sesuatu yang baik kepada aku. Dan kini Hazri kena teruskan perjalanan dengan tabah.”

Selesai sahaja meluahkan kata-kata tersebut, Relliqa bingkas bangkit lalu beredar meninggalkan Hazri. Dalam kecelaruan dirinya, Hazri sempat menyentap tangan Relliqa.

“Relliqa, tunggu dulu!”

Relliqa menoleh ke arah Hazri, wajahnya sayu, matanya bergenang.

“Masanya telah tiba Hazri.”

Dan begitu sahaja, Relliqa lesap. Hilang dalam keputihan yang samar-samar itu. Hazri masih bingung. Masih tak faham sepenuhnya apa yang sedang berlaku. Tiba-tiba padang rumput itu bergegar. Tanpa amaran, sebuah lohong muncul di bawah kaki Hazri. Hazri jatuh ke dalam kegelapan itu. Jatuh, dan lesap entah ke mana.

*

Dalam kegelapan mula muncul bunyi-bunyian yang Hazri tak pasti asal-usulnya. Bunyi-bunyian itu semakin hampir akhirnya kedengaran seperti suara-suara yang terkumam di mulut. Dia tak dapat menangkap butir bicara itu. Suara-suara tersebut berlegar dalam ruang mindanya, terngiang-ngiang tanpa membawa sebarang maksud kepadanya.

Tiba-tiba dia merasa dirinya bagai disentap kuat, ditarik keluar dari kegelapan itu. Dia menjerit ketakutan. Akhirnya dia kembali sedar. Dia membuka kelopak matanya, tapi-

“Ya Allah! Hazri! Kau sedar juga akhirnya!”

Satu pelukan erat penuh kemesraan dan kasih sayang menyerkap dirinya, dan dia amat kenal akan suara itu.

“Mak?”

“Ya Hazri. Mak ada di sini.”

“Apa yang terjadi?”

“Kau tak ingat? Kau naik kereta api, tapi kereta api tu tergelincir dari landasan. Tapi syukur kau selamat Hazri.”

Dia dapat merasakan beberapa butir basah mengena bahunya.

“Tapi Hazri, Farouq..”

Terasa badan ibunya bergetar. Ketika itulah pertemuannya dengan Farouq menjenguk ingatannya. Kata-kata Farouq terngian-ngiang dalam otaknya.

– aku gembira dapat bertemu dengan kau untuk kali terakhir..

Adakah Farouq sudah tiada? Adakah itu rohnya yang aku temui? Dia keliru. Seperkara lagi yang membuatkan dia keliru ialah pandangannya. Kenapa dia hanya nampak-

“Hazri, dengar sini. Mak nak cakap sesuatu,” ibunya bersuara selepas melepaskan pelukannya.

Dia terus mendengar, biarpun dia sudah boleh mengagak apa yang ibunya ingin katakan. Ibunya menyambung kata-katanya. Kedengaran suaranya berbaur keresahan.

“Walaupun kau selamat, kau.. kau tak dapat-“

“Putih,” dia mencelah.

Ibunya terkejut mendengar kata-katanya.

“Apa yang putih?” tanya ibunya.

“Pandangan putih ini akan berkekalan.”

Sebaik sahaj dia meluahkan kata-kata tersebut, terdengar ibunya menahan esak. Namun tak dapat ditahan sebak di dada. Akhirnya ibunya memeluk dirinya erat-erat.

“Janganlah sedih mak. Hazri kan masih ada di sini,” dia berkata sambil tersenyum ikhlas, cuba memujuk ibunya yang kesedihan.

Ibunya terus menangis. Wajahnya masih dirias sekuntum senyuman. Bukan senyuman memujuk tetapi senyuman terima kasih, kerana dalam pandangan putih itu dia dapat melihat Relliqa di sudut bilik itu, tersenyum manis ke arahnya.

“Terima kasih Relliqa,” bisik hatinya.

Nukilan asal,

2.55 pm

16 Jun 2005

Diolah semula,

3.20 am

20 Jun 2016

Tajuk asal ialah Kembali Putih, diilhamkan oleh lagu-lagu Into White dan Lady D’Arbanville oleh Cat Stevens serta pengalaman sendiri ketika berada di tengah-tengah hutan satu malam yang jahanam. Oh, indahnya memori masa sekolah.

Advertisements
Putih

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s