Seketika bersama Surga


“Lina, kita tak ada apa-apa hubungan lagi.”

Kata-kata Zaki masih terngiang-ngiang di telinganya. Air matanya bercucuran jatuh. Namun dikuatkan kakinya. Diteruskan langkahnya menaiki tangga tersebut. Tinggal dua tingkat sahaja ke penghujung kisah sedih ini, fikirnya.

“Awak ada dengar tak, Zaki clash dengan Lina.”

“Ada! Mereka kata Zaki clash dengan Lina pasal dia dah jatuh hati dengan Eliza.”

“Kesiannya Lina. Eh, kalau aku, aku terus bunuh diri tau! Tak tahan hidup gitu.”

Ya, terima kasih kepada kamu semua, penyibuk, penggosip! Aku sudah ketemu jawapan kepada kisah sedih ini. Kamu semua penyibuk yang akhirnya berguna juga. Terima kasih.

Akhirnya Lina berhenti melangkah. Sebuah pintu rintangan api menghadang dirinya untuk maju. Dia menolak pintu besi tersebut. Suatu ruang yang lapang tetapi kelam menyambut kedatangannya. Lina melangkah keluar. Kehingaran lalu lintas kota membisik di telinga. Bintang malam menyapa dirinya. Lina meneruskan langkah sayunya ke tepian bumbung kompleks Permai Plaza setinggi 16 tingkat itu. Bayu malam menghembus lembut, mengeringkan linangan air matanya. Dia melangkah ke atas bendul di tepian lalu memandang ke bawah. Di sinilah penghujungnya, fikir Lina. Orang ramai dan lalu lintas kelihatan sangat kecil dari atas ini, sempat dia menelaah.

Lina memejamkan kedua-dua belah matanya dan cuba mengumpul segala kekuatan untuk melakukan lompatan. Lompatan yang akan menyudahkan hidup yang sudah tak bermakna ini, fikir Lina. Air matanya masih mengalir melewati kelopak mata yang terkatup rapat. Sedih untuk meneruskan hidup tetapi sedih juga untuk meninggalkan dunia ini.

Setelah keliru dengan tindakan yang harus diambil, akhirnya Lina nekad. Ah, hidup hanya sementara. Apa bezanya jika aku akhirinya di sini? Kisah ini harus berakhir, sekarang, di sini. Lina memulakan kiraan dalam hatinya. Satu…. dua….

“Hei, turunlah dari situ.”

Lina tersentak. Dia hampir melakukan lompatan tersebut apabila satu suara asing menyapanya. Lina berpaling menghadap ke belakang. Seraut wajah yang tersenyum mesra menyambut pandangan matanya.

“Turunlah, nanti jatuh,” katanya lagi sambil melirikkan senyuman manis menawan.

“Siapa awak?” tanya Lina yang masih keliru.

“Hanya seorang pemuda yang kebetulan berada di sini.”

Lina terkejut mendengar jawapan jejaka tersebut. Setahunya, tiada sesiapapun di tempat ini ketika dia tiba. Tambahan, tiada juga sesiapa yang mengekori dirinya di tangga tadi.

“Marilah turun. Biar saya bantu awak.”

Jejaka tersebut menghulurkan tangan kanannya ke arah Lina. Lina memandang ke arah tangan tersebut, kemudian ke arah wajah si asing itu. Dirinya teragak-agak untuk menyambut tangan orang yang tak dikenalinya itu. Namun kemesraan yang terpancar di wajahnya meyakinkan Lina untuk memberikan tangan kanannya kepada jejaka tersebut. Lalu dia pun turun dari bendul tepian tersebut. Si asing tersenyum lagi.

“Nah, kan bagus begini!”

“Kenapa…. awak halang saya…. terjun?”

“Saya tak halang awak terjun.”

“Hah!?”

“Kalau awak nak terjun, terjunlah. Tapi bukan di sini. Saya hanya tak nak tempat ni dinodai darah seorang si bodoh. Tapi bagus juga kalau awak terjun. Kurang juga orang bodoh di dunia ni.”

Lina terkaku mendengar kata-kata si asing tersebut. Wajahnya merah padam. Malu dan marah pada masa yang sama. Si asing tersebut sedar akan reaksi negatif tersebut.

“Ah…. ah…. sorry, sorry! Maafkan saya! Sebenarnya saya ni lurus bendul sikit. Maaf, saya juga seorang si bodoh!”

Jejaka tersebut meminta maaf berulang kali lalu menundukkan kepalanya tanda menyesal. Lina hairan melihat kelakuan jejaka tersebut. Dia berasa lucu melihat aksinya. Rasa galau hatinya tertolak ke tepi. Dengan tidak semena-menanya, Lina tergelak besar.

“Adakah awak maafkan saya, cik… err….”

“Lina.”

“Ah, Cik Lina!”

“Emm…. ya, rasanya.”

Lina menjawab dengan teragak-agak. Tiba-tiba perasaan sedihnya tertanam jauh di sudut hati. Jejaka tersebut telah memberikan dirinya suatu perasaan dan suasana ceria yang sudah lama tak dirasainya.

“Terima kasih Cik Lina! By the way, cantik nama awak.”

Tiba-tiba Lina berasa segan. Ada-ada saja si asing ini, fikirnya. Jejaka tersebut tiba-tiba ke sisi Lina lalu duduk menyandar di bendul tepian bumbung tersebut.

“Duduklah sekali, Cik Lina. Itupun kalau awak tak kisah,” pelawa jejaka tersebut.

“Panggil Lina sajalah,” balas Lina lalu duduk di sebelah si asing.

Entah kenapa dia terusduduk tanpa ragu-ragu. Dia sendiri pun tidak tahu. Dia hanya tahu bahawa dia perlu duduk seketika bersama si asing itu.

“Oh, ya! Apa nama encik?”

“Saya Surga. Tak payah panggil encik, tuan, abang, atau lebih-lebih lagi pak cik. Panggil Surga sahaja.”

Lina tersenyum kecil mendengar jawapan melalut dari Surga.

“Surga… macam syurga lah pula.”

“Oh, Syurga tu kawan saya.”

“Hah?”

“Ya, Syurga tu nama kawan saya.”

“Oh…”

Lina menge’oh’ saja walaupun tidak berapa faham apa yang Surga katakan sebentar tadi. Mereka berdua tiba-tiba tidak bersuara. Suasana menjadi sunyi. Hanya bunyi kenderaan yang sayup-sayup kedengaran dari jalan raya di bawah. Ketika itulah bayang-bayang kesedihan menjangkau hati Lina, menghalau segala keceriaan yang terang dan tenang. Dadanya terasa berat dan sesak. Air matanya mula mengalir semula. Lina mula menangis teresak-esak. Apa yang awak buat ni, bodoh, gtus hati kecilnya. Kenapa awak duduk dengan si asing yang ganjil ini? Awak patut terjun tadi, fikirnya lagi.

“Oh, ya! Kenapa awak nak bunuh diri?” tanya Surga tanpa mengendahkan tangisan Lina.

Lina tak menjawab. Dia hanya merangkul lututnya rapat ke dada, lalu tunduk membenamkan kepalanya dalam ruangan di antara kedua-dua belah kakinya dengan tangisan yang tak terhenti.

“Kenapa? Kecewa? Putus cinta? Si dia meninggalkan awak?”

Lina terkejut mendengar butiran pertanyaan Surga. Namun dia hanya mengangguk perlahan sebagai tanda ‘ya’.

“Janganlah putus asa dengan kehidupan. Cuba awak fikir, berbaloikah awak korbankan nyawa demi si dia yang tak membalas cinta awak?”

Lina menggelengkan kepala perlahan-lahan, seperti teragak-agak untuk memberi jawapan. Sejujurnya, dia cukup tahu bahawa tindakannya melulu dan tak matang, tetapi dia tak mampu membendung perasaan sedih dan kecewa yang memberat di hati.

“Kalau begitu, teruskanlah hidup awak. Memang sakit putus cinta, lebih-lebih lagi kalau ditinggalkan. Tapi janganlah ambil jalan singkat. Lawan perasaan itu. Tunjukkan si bedebah itu bahawa awak tak perlukan dia. Buat dia menyesal tinggalkan awak! Boleh ya, Lina?”

Lina mengangkat kepalanya. Air matanya mula berhenti mengalir. Betul juga kata-kata Surga, fikirnya dengan rasional. Lina menyeka saki-baki air matanya lalu melurutkan rambut panjang dan lurusnya ke belakang. Tiba-tiba datang satu gambaran bahawa Surga itu seorang yang matang di mata Lina. Seperti seorang abang. Timbul intuisi bahawa Surga itu bagai seorang malaikat. Ah, itu hanya khayalan awak, fikir Lina.

“Surga… siapa awak sebenarnya?”

“Sudah saya kata, saya hanya seorang pemuda yang kebetulan berada di sini. Tak, mungkin jawapan tu kurang tepat. Sebenarnya saya hanyalah seorang si bodoh yang mahu melihat bintang dari sini.”

Lina tersenyum kecil. Tak, sayalah si bodoh yang sebenar, fikirnya. Namun begitu, perasaan sedihnya masih membayangi diri.

“Lina, janganlah tahan perasaan sedih tu. Tapi janganlah sampai tahap bunuh diri pula.”

“J-Jadi, macam mana?” tanya Lina tergugup-gagap, menahan sebak di dada.

Surga tersenyum. Dia meletakkan tangan kanannya di kepala Lina lalu mengusap-usap rambutnya, bagai seorang ayah memujuk anak perempuannya.

“Ekspresikanlah diri awak. Nangislah sepuas hati. Lepas itu, jeritlah kuat-kuat. Luahkan segalanya. Buang segalanya dan teruskanlah hidupmu.”

Sebak di dadanya tak mampu ditahan. Air matanya tak mampu dibendung. Dengan hati yang tak tertahan, Lina memeluk Surga erat-erat lalu menangis semahu-mahunya. Dia meluahkan segala-galanya. Membuang segala kesedihan yang terbuku di hati. Menjerit sekuat hatinya bagai hendak gila.

Surga hanya tersenyum sambil terus mengusap kepala Lina. Lalu dilontarkan pandangannya ke langit. Terima kasih Tuhan. Syukur kepadaMu Tuhan kerana mengasihani hambaMu yang kerdil dan tiada kekuasaan ke atas hidupnya tanpa izinMu.

Surga membiarkan dirinya menjadi tempat Lina merembeskan air matanya. Baju kemeja bercorak petak-petak yang dipakainya sudah basah disimbah air mata Lina. Biarkanlah dia menangis puas-puas, suara hatinya membisik. Lina menangis dan terus menangis. Air mata yang terluah mula membersihkan hatinya daripada luka kesedihan.

Agak lama juga Lina meratapi kisah cintanya yang kecundang malang itu. Tetapi kini dia lega. Akhirnya berakhir juga kisah sedihnya. Berakhir sudah drama dirinya. lina mengelap mukanya. Dia kembali menyandar di sisi Surga. Surga pula sudah membuka kemejanya yang basah, menampakkan t-shirt berwarna coklat yang dipakai di bawah lapisan kemeja itu.

“Surga, awak ada kekasih tak?” Lina memulakan perbuaan yang telah terhenti seketika.

“Tak ada,” Surga membalas ringkas.

“Pernah ada?” tanya Lina lagi.

Surga menggeleng.

“Habis tu kenapa awak sangat memahami saya?” tanya Lina, mula hairan dengan Surga.

“Kerana saya seorang yang memahami,” jawab Surga sambil tersenyum lebar.

Lina menggelengkan kepalanya. Ganjil, fikir Lina. Sekejap nampak bodoh, sekejap pula nampak matang dan memahami. Apa kena dengan mamat ni, bentak hatinya ingin tahu kebenaran.

“Awak ni ganjil lah Surga,” Lina berkata semula.

“Kenapa?” tanya Surga ringkas.

“Sebab awak ganjil lah,” Lina menegaskan dalam kekuranganan kosa katanya.

“…”

“Ganjil tu… lain dari yang lain lah,” Lina cuba menerangkan apabila melihat wajah Surga yang tak yakin dengan jawapan awalnya.

“Kalau gitu, awak pun ganjil lah! Awak pun lain dari yang lain. Tak gitu?” balas Surga dengan senyuman sinis melekat di mukanya.

Lina menepuk dahinya. Bodoh ke apa mamat ni?

“Lina.”

Lina dikejutkan oleh suara Surga. Dia menoleh ke arahnya.

“Sebenarnya semua manusia- tak, saya silap, tapi setiap individu tak kira makhluk apa, itu unik. Awak kena keluar dari bawah tempurung dan fikir dengan cara lain. Lihat dari perspektif berbeza. Saya tak ganjil. Begitu juga dengan awak. Kita hanya unik, bukan ganjil.”

Lina tersenyum mendengar kata-kata Surga. Dia senang mendengar kata-kata Surga yang penuh kebenaran dan membawa seribu ketenangan (walaupun Surga seorang si ganjil).

“Surga,” panggil Lina perlahan.

“Ya?” sahut Surga bersahaja.

“Awak pernah bercinta?”

“Oh ho! Sebenarnya, saya memang sedang bercinta.”

Lina terkejut mendengar jawapan Surga.

“Tadi awak kata awak tak ada kekasih. Jadi-“

“Saya bercinta dengan-“

Surga menunjuk ke atas. Lina mendongak. Tiada apa-apa yang dapat dilihat kecuali langit malam.

“Hah!? Saya tak faham.”

“Saya sebenarnya hanay mencintai Tuhan yang Maha Agung.”

Lina terdiam seketika. Dia tidak sangka bahawa Surga akan berkata begitu.

“Saya mencintaiNya kerana Dia memberikan saya ketenangan. Dia lah alasan untuk saya hidup dan Dia juga alasan untuk saya mati, kerana saya dimilikiNya. Begitu juga awak, Lina.”

Lina hanya mendengar. Tak pernah dia terfikir akan alasannya untuk hidup tetapi Surga telah membuka matanya. Kini dia mengerti akan alasannya untuk kekal hidup. Bukan semata-mata untuk cinta manusia yang sementara tetapi sebenarnya adalah untuk mencari keredhaanNya.

Tiba-tiba Surga bangkit berdiri. Dia melihat jam tangannya, lalu menoleh ke arah Lina.

“Dah dekat pukul 11 dah ni. Konpleks ni akan tutup tak lama lagi. Tak nak balik ke?” Surga berkata dalam suara yang jelas dan lembut.

Lina merenung wajah Surga. Entah kenapa dapat dirasai aura ketenangan daripada Surga. Lantas Lina tersenyum sendiri. Senyman manis yang sebelum ini tak pernah merias wajahnya. Surga ikut senyum sekali. Senyuman mesra yang telah menyapa Lina sebentar tadi. Senyuman pembuka bicara dan persahabatan.

“Ya, marilah balik,” jawab Lina lau berdiri.

“Awak baliklah dulu. Saya nak tengok bintang sekejap.”

Lina hanya menurut kata-kata Surga bagai dipukau. Ketika sudah berada di ruang tangga kecemasan barulah dia tersedar daripada ‘lamunan’nya. Baik aku minta nombor telefon mamat ni dan ucap terima kasih, fikir Lina. Dia berpatah balk ke arah bumbung. Pintu rintangan api tingkat teratas tersebut ditolaknya sekali lagi. Maka kembalilah dia di atas bumbung kompleks tersebut.

Pemandangan yang menyambut matanya membuatkan Lina berasa terkejut. Dia hairan melihat keadaan bumbung tersebut. Kosong. Tiada seorang pun manusia di situ selain dirinya. bahkan Surga juga sudah menghilangkan diri. Lesap bagai ditiup angin malam.

Lina berlegar-legar di ruangan bumbung tersebut. Namun kelibat Surga langsung tidak dapat dicari. Lina melihat ke bawah dari tepian setiap penjuru bumbung tersebut, khuatir Surga pula yang melakukan perkara bodoh.

“Surga! Surga!”

Lina melaung memanggil nama Surga, namun tidak berbalas. Ketika itulah terdengar bisikan halus di telinganya.

“Jangalah berputus asa dengan kehidupan. Teruskanlah hidup awak, Lina…”

Lina segera berpaling ke kanan, namun Surga tetap tidak kelihatan. Tiba-tiba Lina melirikkan senyuman di bibir. Barulah dia mengerti segalannya. Dia telah diberikan harapan dan peluang kedua untuk meneruskan kehidupan. Terima kasih Tuhan, bisik hati kecilnya. Lina mendongak, memandang ke arah langit malam. Sebutir bintang bersinar dengan terang, menyuluh cahaya tenang. Cahaya syurga kurniaan Illahi.

“Terima kasih Surga.”

Nukilan asal,

2004-2005

Diolah semula,

11.21 am

7 Jun 2016

Advertisements
Seketika bersama Surga

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s