Warna-Warna Pelangi


Kelabu. Itulah yang aku selalu nampak. Tapi kau berbeza pendapat. Kau berbeza pandangan, setepatnya. Heh, pandangan! Aku nampak dunia ini penuh dengan kelabu, kerana hitam putih monotona bukanlah pilihan kita dan bukan juga pilihan alam. Jadi semuanya bercampur-aduk menjadi lumpur kelabu yang hanyir, yang jelik, yang memualkan. Aku meluat dengan dunia dan peradabannya. Aku meluat dengan kehidupan dan kepura-puraannya. Aku menyampah dengan kematiaan yang menyusahkan dan menyesakkan. Aku benci dengan segalanya, diriku termasuk.

Tapi kau berbeza pendapat denganku. Berbeza pandangan, setepatnya.

Sering aku tertanya, apakah buta mata menjadikan kau celik minda? Kau sering mengelak daripada menjawab soalanku, dengan senyuman kecil engkau yang tersipu-sipu, yang membuat aku naik geram dan ingin mencubit bibirmu. Aku manusia biasa, jawabmu. Tidak, engkau bukan manusia biasa, engkau cacat, jawabku. Dan amarah yang aku nantikan kekal dalam penantian. Kau membalas provokasiku dengan senyuman yang paling ikhlas. Apakah butamu telah membuatkan kau kebal daripada ancaman yang datang melalui empat inderamu yang lain? Jika ya, ingin saja aku menjadi buta sepertimu. Tapi itu kufur nikmat, kau membidas. Aku tahu kau bergurau denganku, kau sambung lagi.

Dalam kelam itu, apa yang kau lihat? Apa yang kau nampak? Apakah hitam melulu yang menyambut pandanganmu? Persoalan demi persoalan terpacul dari mulutku. Aku tak melihat apa-apa. Aku tak nampak apa-apa. Apakah hitam? Aku tak tahu hitam itu bagaimana. Itu jawapanmu kepadaku. Aku tergelak mendengarnya. Benarlah. Jika kau tak pernah melihat warna hitam, bagaimana harus kau tahu jika ia hitam? Kau membuat aku sedar bahawa soalan aku ralat. Tak semua perkara mengikut logik kita, atau mengikut pemahaman kita yang tak seberapa, kerana banyak lagi pengetahuan yang mungkin boleh memberi penjelasan kepada perkara-perkara yang kita tidak tahu ini, tetapi kita tidak mengetahuinya. Kau bingung mendengar leteranku. Aku tak salahkan dirimu kerana aku sendiri tak faham apa yang aku leterkan.

Tetapi ada seperkara yang lebih aku tak faham berbanding leteranku. Aku tak faham dengan pernyataanmu. Dunia ini penuh warna-warni. Tolong jelaskan kepadaku bagaimana kau boleh katakan dunia ini penuh warna-warni apabila kau sendiri tak mengenali apa itu warna. Sedangkan warna hitam itu sendiri kau tak tahu bagaimana rupanya, bagaimana pula kau boleh tahu rupa warna-warna yang lain? Aku rasa, itu sahaja penjelasanmu. Kau rasa? Apakah kau ingat warna itu untuk dirasa dengan hati, didengar dengan telinga, dikumam oleh minda lalu diluah oleh lidahmu sebagai warna yang kau fahami? Ya, jawabmu lagi. Apa yang membuatkan kau yakin bahawa warna itu terhad kepada penglihatan sahaja, kau tanya kembali. Kau tak faham konsep warna, balasku. Kau tak faham konsep buta, balasmu dengan senyuman yang mengejek. Dan dengan senyuman itu, aku tewas.

Mengenali dirimu biarpun untuk seketika telah membuka mataku kepada pandangan yang baru. Mata mindaku, setepatnya. Menyedari hakikat ini membuat aku bertanya kepada diriku sendiri: siapakah yang kekurangan sebenarnya?

1.45am

4 Jun 2016

Advertisements
Warna-Warna Pelangi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s