Hijau


“Kau OK dah?”

Rizal alihkan lengannya daripada menghalang pandangan. Dalam silau cahaya mentari yang berjaya menembusi lapisan rimbunan dedaun, wajah seorang lelaki menyambut pandangannya. Lelaki itu tersenyum melihat Rizal yang jengkel dek tusukan cahaya yang gigih menyuluh ke arah matanya. Menyedari senyuman lelaki itu, Rizal bangkit lalu menyandar di batang pokok akasia yang teguh meninggi menongkat langit. Lelaki itu yang sedari tadi membongkok ke arahnya menghulurkan sebiji botol berisi air. Rizal mengambil botol tersebut lalu diminum beberapa tegukan sebelum ditutup semula dengan ketat. Sambil mengelap mukanya dengan sehelai tuala kecil, Rizal memandang tepat wajah lelaki tersebut, wajahnya sendiri terpancar dengan semangat yang berkobar-kobar.

“Dah,” katanya dengan senyuman penuh keyakinan.

Dengan senyuman melirik di bibir, lelaki itu tanpa berlengah terus berpaling ke arah denai lalu melangkah gagah mengharung hutan rimba tropika yang hangat dan lembab itu. Rizal bingkas bangkit dan menurut di belakang. Bunyi cericip dan derap langkah mereka berdua langsung tak mengganggu harmoni bunyi-bunyian alam yang menelan mereka dalam kegemilangannya. Unggas berterbangan menebar sayap kecil, dedaun bergemersik selang ditiup bayu lembah, bunyi sahutan binatang-binatang kecil yang bermain riang, bergayut dari dahan ke dahan. Semuanya seiring membentuk satu okestra yang mewah dengan bunyi-bunyian yang menenangkan yang tak mampu dihasilkan oleh mana-mana okestra manusia.

Mereka terus meredah hutan yang tebal itu, mengikut denai yang membawa mereka ke altitud yang makin meninggi. Rizal terpaksa berhenti mengambil nafas beberapa kali. Dia tak biasa dengan aktiviti luar seperti ini. Dia biasa dengan sejuk pendingin hawa dan hingar pejabat serta gosip berbaur fitnah dan stigma masyarakat. Itu dunia asalnya, habitatnya. Dia penduduk kota raya yang penuh dengan kecelakaan dan rasa tidak puas hati serta dengki yang memanjang. Dan akibat tak tertahan dengan tekanan kehidupan kota raya, dia memutuskan untuk lari dari kota tercintanya dan benamkan dirinya dalam limpahan keindahan alam semulajadi.

Dia tak tahu bagaimana dia boleh berakhir di denai ini, di tengah-tengah hutan rimba tropika yang lebat ini, tapi kini dia berada di sini dengan seorang lelaki lain. Seorang teman yang dia rasakan sangat rapat dengan dirinya, tapi telah dia lupa akan namanya. Memandang belakang lelaki itu yang tegap dan bersungguh-sungguh, Rizal cuba memanggil semula memorinya, mengorek dalam-dalam ruang mindanya, cuba untuk mencari satu petunjuk kepada nama lelaki itu. Siapakah lelaki ini? Tak, dia cukup yakin bahawa dia kenal akan lelaki ini, tetapi namanya telah lari daripada pengetahuannya, bersembunyi di sudut hati, sengaja ingin menimbulkan satu perasaan berbaur misteri. Rizal cuba mengingat dengan sedaya-upaya, sambil itu kakinya terus melangkah mengikut jejak langkah lelaki itu. Dipejamkan matanya untuk seketika. Apakah nama lelaki ini? Bagaimana aku boleh lupa namanya?

“Kimi.”

Rizal tersentak daripada lamunannya. Dia memandang ke hadapan. Lelaki itu telah berhenti melangkah dan sedang menghadap dirinya yang berada beberapa meter di belakang. Rizal tak mendengar dengan jelas apa yang dikatakan oleh lelaki itu, atau dengan lebih tepat, tak mengerti apa yang dimaksudkan olehnya. Oleh itu, dia bertanya untuk mendapat kepastian.

“Apa kau kata?”

“Kimi. Nama aku. Kau nak tahu, kan?” balas lelaki itu sambil tersenyum sinis.

Rizal berasa serba-salah dan malu. Bagaimana dia boleh lupa namanya? Sebaik sahaja dia sedar bahawa dia tahu akan nama itu selama ini, perasaan malu membuak-buak di dada, merembes keluar dalam bentuk wajah yang memerah. Kimi tergelak melihat reaksi Rizal, hanya untuk membuat Rizal bertambah segan.

“Tak, biar aku betulkan ayat aku. Kau memang tahu, tapi kau tak ingat, kan?”

Rizal mengangguk perlahan.

“Maaf,” katanya perlahan.

“Alah. Tak ada hal-lah. Small matter,” balas Kimi dalam nada yang bersahaja.

Selepas itu, mereka kembali senyap, kembali tenggelam dalam harmoni rimba yang memuaskan. Tali-tali halus dalam hati Rizal mula tertarik-tarik. Langkahan kakinya mula terasa ringan. Dirinya mula berasa kagum dengan alam sekitar yang selama ini tidak dia pedulikan, yang tidak dia hargai, yang hanya menjadi latar belakang dunia, watak sampingan yang boleh ditukar-ganti dengan apa-apa elemen lain. Hatinya mula rawan dalam kekaguman. Selama ini, bagaimana aku boleh tidak endahkan keindahan yang terpampang di hadapanku ini? Hidup ini penuh dengan warna alam yang menyegarkan. Jadi kenapa aku kemaruk dengan kelabu kota raya selama ini?

“Mungkin sebab kau terlalu optimis,” Kimi tiba-tiba menyampuk.

Minda Rizal kembali ke realiti. Matanya menangkap bayang Kimi yang jatuh ke arahnya. Kimi sedang berdiri di tengah sebuah bukaan di hujung denai itu. Beberapa langkah ke hadapan, Rizal dapati bahawa mereka telah tiba di tepi sebuah tebing yang terpacak tinggi memayung hutan rimba itu. Di hadapan mereka terpampang sebuah potret tri-warna yang meruntum perasaan. Hijau yang merimbun serta biru bercalit beberapa tompok putih Sirus. Terpesona, Rizal tangguhkan niat untuk mendapat penjelasan daripada Kimi, kawan baiknya yang misteri ini. Kimi duduk bersila di hamparan rumput sambil mempelawa Rizal untuk duduk serta, dan Rizal akur dengan pelawaan itu. Mereka duduk dalam sepi, mencerap segala yang boleh dilihat dengan mata kasar, menyerap segala tenaga yang terpantul daripada hijau daun, terik mentari, dan bayu rimba yang nyaman. Badan yang berkeringat mula mengering. Nafas mula kembali stabil. Kaki yang lenguh mula meregang santai. Ah, alangkah bagusnya jika aku boleh kekal dalam detik ini untuk selama-lamanya, bisik Rizal dalam hati.

“Tapi kau kena kembali kepada kehidupan kau. Kalau tidak, kau hanya melarikan diri daripada realiti. Masalah kau takkan selesai,” pintas Kimi.

Kali ini Rizal cepat meminta penjelasan. Dia berpaling ke arah Kimi, mulut bersedia meluah kata-kata, minda ligat menyusun bicara, hati menjerit meminta jawapan.

“Apa maksud kau? Dan kenapa aku rasa macam kau tahu apa yang aku tengah fikirkan?” Rizal bertanya tanpa berselindung.

Mendengar soalan-soalan Rizal, Kimi tergelak kecil. Dengan pandangan yang tak teralih, masih meneliti ufuk di kejauhan, Kimi menjawab.

“Mestilah aku tahu. Bukankah kau yang beritahu bahawa kau ingin lari dari kehidupan kau? Dari pantulan sinar mata kau, aku tahu dah apa yang kau fikirkan. Emosi kau melimpah keluar dari mata kau yang jujur tu,” Kimi menjawab dalam nada yang sinis.

Rizal diam, tak cepat melatah. Apakah Kimi sinis mengherdik atau sinis mengejek? Atau sekadar menyakat dirinya?

“Aku saja sakat kau lah Rizal. Takkan aku nak pandang rendah pada kau pula,” Kimi memberi jawapan sebelum sempat Rizal bertanya.

“Bagaimana-“

“Kan aku dah cakap. Emosi kau melimpah keluar.”

Rizal kembali membisu. Dia terasa seperti telah dinodai oleh Kimi. Hatinya hairan dan marah pada masa yang sama. Dia terasa seperti jiwanya, hatinya, dan mindanya telah disingkap oleh Kimi tanpa izinnya, seperti diperlekehkan oleh kawan baiknya itu. Menyedari apa yang Rizal sedang fikirkan, Kimi melepaskan sebuah keluhan.

“Maaf Rizal. Aku tak berniat merendahkan diri kau,” Kimi berkata perlahan.

“Tapi kau buat lagi benda tu,” bidas Rizal dalam satu campuran amarah, lega, dan hairan.

Kini giliran Kimi pula untuk diam. Dia cuba mengatur bicara agar tidak menyakitkan hati Rizal. Setelah beberapa hembusan bayu rimba berlalu, Kimi berkata kembali.

“Baiklah. Beginilah. Aku takkan jawab persoalan yang kau ada kecuali kau nyatakan secara lisan. OK?” Kimi memberi cadangan.

Rizal masih berasa rimas biarpun Kimi telah memberi cadangan tersebut.

“Tapi tu tetap tak menghalang kau daripada menyingkap minda aku. Aku masih rasa tercabul,” Rizal membalas.

Kimi tersenyum kecil.

“Tercabul? Itu satu perkataan yang bahaya, kalau kau tanya aku. Lagipun aku tak rasa aku ‘mencabuli’ diri kau, sebab kau yang biarkan emosi kau melimpah,” kata Kimi sinis.

Bullshit! Celah mana emosi melimpah boleh bagi kau tepat seratus peratus apa yang aku tengah fikirkan! Kau pakai sihirkah?” Rizal membentak, tak tertahan amarah yang membadai.

“Memanglah aku tak boleh meneka seratus peratus apa yang kau fikirkan berdasarkan emosi sahaja. Tapi kau dah beritahu aku awal tadi kenapa kau nak ke sini. Kau lupakah?” Kimi membalas dalam nada yang sungguh-sungguh hairan.

Rizal sekali lagi terdiam untuk seketika.

“Apa yang aku cakap tadi? Seingat aku, tak ada apa-apa yang aku katakan sebelum kau membaca fikiran aku,” Rizal akhirnya bersuara setelah berfikir seketika.

“Kau cakap kau nak lari dari kehidupan kau, yang kau dah tak tahan hidup, yang kau perlukan satu tempat untuk bersembunyi. Takkan kau dah lupa?”

“Bila aku cakap begitu?”

“Sebelum kita datang ke sini, awal tadi.”

“Tapi awal tadi-”

Rizal berhenti dalam tuturannya. Mindanya ligat berpusing kembali. Awal tadi, sebelum dia tiba di sini, di manakah dia? Apakah yang telah dia buat sebelum tiba di sini, sebelum meredah hutan dan mendaki hingga ke tebing ini? Kenapa dia tak boleh ingat? Adakah dia datang dengan kereta, atau adakah dia menumpang Kimi? Siapa Kimi?

Sebaik sahaja dia sedar akan persoalan-persoalan ini, dia berpaling ke kanan, namun Kimi tiada di situ. Bulu romanya meremang. Rizal bingkas bangun dan berpusing meneliti persekitarannya. Kimi tiada di situ, di bukaan di hujung denai di tebing itu. Tak. Dengan lebih tepat, denai itu pun tiada di situ. Begitu juga dengan hutan rimba di sekeliling dirinya, dan tompokan awan Sirus di langit, dan langit yang membiru. Semuanya lesap sekelip mata. Yang tinggal hanya dirinya dan tebing itu. Cahaya mentari pun telah hilang, namun dia masih boleh melihat persekitarannya dengan jelas. Dia menjenguk ke dalam gaung di hujung tebing. Hanya kegelapan yang melemaskan merenung kembali ke arahnya. Di manakah dia? Adakah dia sedang bermimpi?

-Memang manusia suka bermimpi, dan akhirnya akan tertimbus oleh bebanan impian masing-masing. Tapi itu tak menghalang kita daripada terus bercita-cita.

Kata-kata tersebut berdengung di ruang tersebut. Atau adakah ia sekadar terngiang dalam kepala Rizal? Rizal tak pasti. Tapi dia pasti telah mendengar kata-kata tersebut sebelum ini, intonasi, dan suara itu. Persoalannya, dari siapa?

-Siapa kita sebenarnya dan siapa kita di mata dunia boleh jadi dua perkara yang berbeza, tetapi boleh juga jadi satu benda. Semuanya terpulang kepada kau. Jadi kau harus tanya, siapa diri kau sebenarnya.

Sekali lagi, kata-kata berdengung di udara tanpa Rizal dapat pastikan asal-usulnya. Namun dia dapat menangkap suara tersebut. Suara yang sangat dia kenali, yang sangat dia biasa dengari. Rizal menarik nafas dalam-dalam lalu menjerit ke arah gaung yang hitam itu.

“Kimi! Aku tahu ini semua permainan kau! Apa yang kau nak dari aku?”

Tiada balasan.

Rizal menjerit sekali lagi, namun sekali lagi, dia dinafikan nikmat sebuah jawapan. Dia mencuba sekali lagi, dan sekali lagi, dan sekali lagi, hinggalah suaranya mengering dan kerongkongnya sakit. Masih tiada jawapan. Masih tiada penjelasan kepada fenomena ini. Apakah aku sedang bermimpi buruk? Jika ya, bangunkanlah aku. Apakah aku sudah mati? Jika ya, lepaskanlah aku daripada kesengsaraan ini.

Sedari selesai rayuannya, Rizal dapati dirinya terawang-awang di tengah-tengah ketiadaan. Tebing tempat dia berdiri telah lesap. Begitu juga dengan gaung yang merenungnya. Hilang begitu sahaja. Tak ada satu zarah pun wujud di ruang itu selain dirinya. Semuanya gelap. Tak, bukan gelap tapi tak ada apa yang boleh dilihat Rizal. Pandangannya masih berfungsi, masih boleh melihat dirinya, tangannya, kakinya, biarpun tiada sumber cahaya di ruang itu. Bagaikan magis.

Satu perasaan takut mencengkam dirinya, menggenggam pangkal jantungnya dengan kejap. Kegelapan dan sejuk ketiadaan merangkul dirinya, memeluk dengan dingin yang tak terperi. Rizal menggigil. Mindanya yang sedari tadi ligat berpusar, cuba untuk menghadam apa yang sedang berlaku sejak tadi, telah tiba di hujung takat kewarasan. Jika ini satu permainan, dia ingin menarik diri. Jika ini bukan helah, baik dia mati sahaja, kerana tiada nilai dirinya dalam helah yang bodoh dan membodohkan ini. Dia tak mampu berbuat apa-apa.

“Baik aku mati sahaja..” terluah dari bibir Rizal.

Ketika itulah dia terasa pipinya menghangat. Mindanya yang hampir melepasi takat kewarasan kembali kepada dirinya. Dia menyentuh pipin kanannya. Serentak itu pipi kirinya pula terasa hangat. Apakah ini, dia bertanya kepada dirinya sendiri. Pipi kanan dan kirinya diserang secara berselang-seli oleh kehangatan yang tidak dapat dia lihat asal-usulnya, dan kehangatan itu berubah pedih dan akhirnya terasa sakit. Rizal terasa sesuatu meleleh dari sudut bibirnya. Dia menyentuh cecair tersebut lalu diteliti. Cecair yang berwarna merah dan berbau seperti karat itu dia pasti adalah darahnya sendiri. Apakah ini? Apakah maksud semua ini?

Tiba-tiba muncul satu titik putih dalam ruang penuh ketiadaan ini. Rizal merenung ke arah titik tersebut yang makin membesar dan akhirnya membentuk sebuah lohong cahaya. Cahaya keemasan penuh gemilang terpancar dari lohong tersebut tanpa putus. Akhirnya, cahaya! Rizal melangkah ke arah lohong tersebut. Mula-mula dengan perlahan, kemudian beralih laju, kemudian berubah menjadi larian, akhirnya berubah menjadi sebuah pecutan. Rizal berlari ke arah lohong tersebut, ingin segera keluar dari ruang penuh ketiadaan ini. Sepanjang pecutannya, dia sedar bahawa terdapat butiran-butiran cahaya berupa guli melepasi dirinya, dirembeskan oleh lohong tersebut. Ah, pedulikan mereka, Rizal memekik dalam hatinya. Dia teruskan pecutannya, namun jarak di antara dirinya dan lohong tersebut kelihatan tak berubah. Masih sama, masih tak tercapai. Adakah ini satu helah yang ingin memperlekehkan diriku? Memikirkan kemungkinan tersebut, perasaan marah membuak-buak dalam diri Rizal.

Ketika itulah baru Rizal sedar bahawa guli bercahaya yang dilepaskan lohong tersebut mempunyai sedutan-sedutan yang berbeza di dalamnya. Seperti sebuah pawagan holografik mini di dalam setiap satunya. Dan setiap guli mempunyai sedutan yang berlainan. Sedutan-sedutan tersebut penuh dengan individu-individu yang dikenali dirinya. Ibunya, ayahnya, adik-beradiknya. Dan seorang lelaki yang dia sangat kenal tapi lupa akan namanya. Rizal menghampiri sebutir guli cahaya lalu diteliti sedutan di dalamnya. Di dalamnya kelihatan lelaki yang telah dia lupa akan namanya itu.

-Kalau kau hidup hanya untuk bersusah-payah dan akhirnya mati, ditangisi, lalu ditelan lipatan masa lalu dilupakan, apalah gunanya hidup?

Rizal rasa bagai disentak. Jantungnya berhenti berdegup untuk sementara. Tangannya menggigil. Dahinya merembes peluh sejuk. Otaknya kembali penuh dengan segala memori yang telah dia lupakan. Dia cukup kenal akan ayat tersebut. Dia sangat ingat akan peristiwa itu. Masakan tidak. Dialah yang mengeluarkan ayat tersebut. Itu suaranya. Itu intonasinya apabila sedang murung atau jengkel. Dan lelaki itu adalah..

“Jadi, kau dah ingat dah bagaimana kau boleh sampai ke sini?”

Rizal berpaling ke kiri. Kimi berdiri di tepi dirinya, matanya lekat pada butiran guli tersebut. Dengan perlahan, Rizal menganggukkan kepalanya.

Melihat respon Rizal, Kimi mengalihkan pandangan ke arah lohong cahaya yang berada di hadapan mereka. Matanya merenung ke arah ufuk di balik lohong itu, jauh beribu batu di hadapan mereka. Rizal melepaskan butiran guli cahaya di tangannya lalu merenung ke arah yang sama. Jantungnya kembali berdegup dengan ritma yang sama. Mindanya kembali waras. Pernafasannya kembali stabil.

“Jadi, kau ingin kembali ke dunia itu?”

Sekali lagi, Rizal menganggukkan kepala, tetapi kali ini dengan penuh keyakinan. Kimi melirik ke arah Rizal. Terpantul semangat yang membara di kornea Rizal.

“Tapi dunia itu penuh dengan kesusahan. Dunia itu tidak adil. Dunia itu penuh pancaroba. Kau masih nak kembali ke sana?”

“Ya,” Rizal menjawab ringkas.

“Biarpun jika hidup kau tak bermakna, impian kau kekal impian, hati kau kekal sakit sepanjang masa, dan matinya kau di sana menandakan bermulanya era kau dilupakan oleh semua, dan akhirnya kau akan lesap ditelan arus masa? Biarpun jika hidup dan mati kau tak membawa sebarang maksud?”

Rizal tersengih. Dia berpaling ke arah Kimi, matanya merenung tepat ke mata Kimi.

“Biarpun jika hidup aku tak bermakna, impian aku kekal impian, hati aku kekal sakit sepanjang masa, dan matinya aku di sana menandakan bermulanya era aku dilupakan oleh semua, dan akhirnya aku akan lesap ditelan arus masa, aku akan tetap kembali ke sana, kerana tidak bermakna kehidupan ini, dengan segala kepayahan dan ketidakadilan dan prejudisnya, langsung tak membawa sebarang maksud kepada dunia. Aku akan dilupakan, tetapi aku membawa makna kepada mereka di sekelilingku, biarpun dalam keterlupaan mereka terhadap diriku.”

Kini giliran Kimi pula untuk tersengih.

“Rizal, itu bongkak namanya.”

“Tak Kimi. Ini namanya penghargaan kepada mereka yang pernah, sedang, dan akan menghargai diriku.”

Mendengar balasan Rizal, Kimi tersenyum lalu menggelengkan kepala.

“Manusia, memang kamu semua degil dan tak logik.”

“Kata kamu yang tidak berpegang kepada logik,” Rizal menyambung.

Kimi tak membalas. Cuma tersenyum sendirian.

“Terima kasih,” Rizal berkata sambil melangkah ke arah lohong cahaya di hadapan dirinya.

“Tak Rizal, terima kasih kepada dirimu kerana membuat pilihan yang betul,” balas Kimi sebelum hilang melesap sekali lagi.

Rizal sekadar menggelengkan kepala. Ya, benar, kehidupan penuh dengan dugaan, tetapi tidak bermakna dia harus membuang hidupnya dengan sewenang-wenangnya. Dia bersyukur kerana diberikan peluang untuk membetulkan kesilapan dirinya. Lagipun, hidup yang penuh kesusahan ini bukanlah sesuatu yang tidak bermakna, kerana ada yang menghargai dirinya yang tak seberapa ini.

Sebaik sahaja tiba di lohong itu, Rizal berhenti untuk seketika. Dia menarik nafas dalam sebelum mengambil langkah seterusnya ke dalam lohong itu. Maka lesaplah lohong itu dan dirinya, dan ruang itu kembali kepada keadaan penuh ketiadaan.

*

Rizal membuka kelopak matanya. Serentak itu dia mengerang kesakitan. Seluruh badannya terasa sakit yang teramat sangat. Dia cuba untuk menggerakkan tangan dan kakinya, namun tak berjaya. Matanya meliar, cuba untuk meneliti persekitarannya. Akhirnya anak matanya berhenti pada suatu wajah yang sedang tersenyum lebar.

“Yo bro, selamat kembali,” Hakimi bersuara, memecahkan hening tengah malam yang dingin.

Rizal cuba membalas senyuman Hakimi, namun tak terdaya. Mulutnya sakit. Begitu juga dengan pipinya.

Relax bro, tak payah tergesa-gesa. Kau tunggu sini jap. Aku nak panggil missy jap.”

Hakimi bangun daripada kerusi di tepi katil Rizal lalu menyelak tabir putih yang menyempadani ruangan katil tersebut. Sebelum melangkah keluar, Hakimi berhenti lalu menoleh ke arah Rizal, tangan terkepal kejap, suara tertahan-tahan.

“Rizal..”

Anak mata Rizal beralih ke arah Hakimi.

“Jangan kau berani buat gini lagi,” Hakimi berkata dalam suara yang terketar-ketar, secalit senyuman paksa merias wajahnya.

Melihat perilaku Hakimi, Rizal terasa sebak. Air matanya mula bergenang. Dia memaksa diri untuk mengangkat tangannya lalu menunjukkan tanda thumbs up  kepada Hakimi.

“OK.”

12.51am

4 Mei 2016

Advertisements
Hijau

3 thoughts on “Hijau

  1. Keon Nyssa MS says:

    This, is how i wish ur novel should be written. This, is gold!

    I really hope kau sambung novel separuh jalan tu ari. Cz its going well until u cut it short.

    Kudos, Bun.

    1. Thanks. It wasn’t much imho. Glad you enjoy it though. By the way, do you mean ‘Arif Razak dan Hari-Hari Prokrastinasi di Rumah No. 8’ or some other work? Cause I have a few on the back-burner, hehe.

      Bila aku habis tulis benda ni semalam dan baca balik, aku teringat balik karya2 aku (kunu) waktu zaman sekolah dulu. Then it dawned on me. I really do like this theme, this between reality and fantasy setting, and the issue of self worth and value of one’s life and death. Maybe its time to go back to my roots, hehe.

      p/s: Just had to write down that damn long name because it’s fun, haha. Longest title for any of my works so far.

  2. Keon Nyssa MS says:

    Yes Arif Razak.
    And your works masa sekolah were brilliant ok. Eventho written atas kertas kajang/kertas buku tulis ja. Golden.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s