Jingga


Aku berlari terus, mendaki bukit yang bagai tak berkesudahan ini, mendaki tepian yang menghalang perjalananku ini. Dadaku berombak kencang turun naik. Kakiku melembik ingin berputus asa daripada dakian yang memenatkan ini. Otakku ligat berkisar pada persoalan yang sedari tadi bermain di minda, memancar cahaya hitam putih hitam putih yang selari dengan deras nafasku. Pokok-pokok yang merimbun bagai berkomplot terhadapku, ingin menyusahkan lagi perjalananku, pendakianku. Angin mati tak bertiup, diam sahaja menyaksikan kesusahanku. Mentari pula segan silu untuk keluar memancar dan memanaskan bumi pada hari ini, bagai sahaja ingin meninggalkan aku dalam kegelapan malam. Mentari, keluarlah dikau! jeritku dalam hati. Bersamanya segala sumpah-seranah yang terkumpul di lubuk hati yang menyumbat minda, menyesakkan dada, merimaskan jiwa, dan menggetarkan jasmani.

Dalam kelam-kabut kelam subuh ini, sempat aku menekan punat telefon pintarku untuk melihat masa yang terpampang di skrin. 06:13, dan mentari masih malas untuk keluar dari peraduannya. Ah, biarlah kau mentari! Yang penting sekarang ialah aku harus cepat, aku harus tangkas, aku harus lincah. Jika tidak, dia mungkin berakhir, kehidupannya mungkin berakhir, kisah ini akan berakhir tragis. Aku tak nak kisah ini berakhir tragis. Aku tak kisah apa yang mereka ingin katakan. Biarlah mereka katakan bahawa aku terdesak, bahawa aku tak malu, bahawa aku buta dan telah dibutakan. Itu bukan persoalannya kini. Kini, nyawa seorang insan berada di hujung tanduk. Kini, apa yang penting ialah kelestarian, bukan sentimen mahupun perasaan. Kini, aku takut aku terlambat.

Langkahan kakiku makin mengecil. Otot betisku makin mengencang. Peluh membasahi seluruh tubuhku sementara embun merecik saki-baki kedinginan malam. Semuanya tampak seperti sebuah konspirasi. Sebuah kudeta yang dirancang rapi, yang ingin merampas segala harapan daripada diriku. Tapi aku takkan mengalah. Bukan sekarang, bukan di sini. Aku menarik nafas panjang lalu meneruskan langkahanku, biarpun ia semakin mengecil, kan ku teruskan juga dakian ini, ,kan ku teruskan juga usaha ini. Aku tak tahu sama ada usaha ini akan membuahkan hasil ataupun menzahirkan kekecewaan, tetapi aku tak ada masa untuk memikirkan segala kemungkinan. apa yang aku tahu ialah aku harus melangkah ke hadapan kini, aku harus berusaha bersungguh-sungguh kini, kerana itulah pilihan terbaik yang au boleh buat sekarang.

Aku melihat langit di atasku dari celah dedaunan pohon hutan yang merimbun. Sudah kelihatan sedikit rona merah dan jingga tergaris di kanvas langit. Warna biru gelap pula memudar menjadi campuran indigo dan biru muda. Hari sudah bermula, fikirku. Dengan pernyataan ini merentas mindaku, jantungku berdegup lebih kencang. Kalau benar apa yang dia tulis, permulaan hari ini bermakna pengakhiran baginya. Aku harus lebih cepat sampai ke puncak. Gerak hatiku kuat mengatakan bahawa dia berada di sana.

Dia sangat suka akan tempat itu. Tempat di mana dia telah dibawa oleh temannya untuk melihat bintang, juga tempat di mana mereka berjanji untuk kekal bersama selamanya. Akan tetapi, janji tinggal janji. Temannya telah pergi, dan dia ditinggalkan dalam lembah kesedihan dan kemurungan. Kenapa? Itulah persoalan yang bermain di mindanya saban hari. Dia tak boleh melarikan diri daripada segala persoalan yang bermula dengan “kenapa” itu. Tak, lebih tepat lagi, dia tak ingin membebaskan dirinya daripada segala “kenapa” yang bertandang di minda dan hatinya. Akhirnya, dia terperangkap dalam kekenapaan yang berleluasa yang memakan dirinya, mnghakis jiwanya, dan meluruhkan rohaninya. Dia tinggal rangka hidup tanpa jiwa dan kewarasan.

Mungkin sebab itulah dia merasakan bahawa kehidupan tidak lagi bermakna buat dirinya. Mungkin sebab itulah dia memutuskan untuk mengakhiri segalanya. Mungkin sebab itulah dia meninggalkan nota tersebut, agar orang lain tahu bahawa kisahnya akan berakhir oleh tangannya sendiri. Dalam haru-birunya, sempat lagi waras minda mengingatkan dia untuk memberikan satu epilog, penutup yang jelas bagi hidupnya.

Aku akan mengakhiri kisah ini di mana ia bermula. Itulah yang tertulis dalam nota kecil yang ditinggalkan di dalam biliknya pada malam dia menghilangkan diri dari rumah ibu-bapanya. Aku ditelefon oleh ibunya yang bertanya jika aku mempunyai sebarang petunjuk. Aku katakan bahawa aku tidak tahu-menahu tentang apa-apa, tetapi pada masa yang sama mindaku ligat berpusing, menaksir kedudukan dirinya di atas muka bumi ini. Tanpa berfikir panjang, satu ingatan melintas mindaku. Satu perbualan yang telah kami lalui dua tahun yang lalu. Ketika itu mereka masih bersama. Dia masih bersama temannya, masih percaya akan janji yang telah mereka katakan, masih percaya bahawa ia akan dikotakan.

Dia pernah berkata bahawa dia telah menjumpai satu tempat di aman dia boleh melihat bintang-bintang di angkasa sepuas hatinya. Dia memang suka akan bintang, buruj, dan segala apa yang berkaitan dengan angkasa lepas. Memang minatnya semenjak kecil lagi, sejak kami berada di bangku sekolah rendah, mengharungi enam tahun bersama dalam kelas yang sama. Dia selalu merungut bahawa pemandangan lanigt malam di ibu kota sangatlah hambar. Dia menyalahkan pembangunan yang tak terancang dan pencemaran cahaya yang berleluasa. Bila aku bertanya bagaimana dia boleh menemui tempat tersebut, dia sekadar tersenyum manis, kemudian menuturkan kata-kata ini:

“Rozaini yang jumpa tempat tu.”

Sebab itulah aku pasti bahawa dia berada di tempat ini, di puncak bukit di tengah hutan ini. Inilah tempat segalanya bermula bagi dia, dan dia ingin menamatkan segalanya di sini. Aku meneruskan dakian, yakin dengan firasatku biarpun aku sendiri tak pernah menaiki bukit ini ataupun meredah hutan di sekelilingnya. Aku pasti inilah tempatnya, dan aku tak ingin dia menamatkan segalanya kerana satu janji yang tak dikotakan. Aku ingin memberitahu dia bahawa dia tak usah gusar dengan kasih sayang daripada satu orang kerana ramai lagi menyayangi dirinya. Aku ingin memberitahu dia bahawa aku juga mengasihinya, bahawa aku juga mencintainya, bahawa aku sanggup mendengar segala luahan perasaannya biarpun aku tak mampu untuk memahami kesakitan yang dia lalui dalam enam bulan sejak perpisahan mereka ini. Biarlah mereka katakan bahawa aku menangguk di air yang keruh, yang penting diriku ikhlas tak ingin melihatnya merana seorang.

Biarlah aku berada di sampingnya dan merana sekali.

Akhirnya, aku tiba di sebuah bukaan dalam hutan tersebut. Di tengah bukaan itu ialah sebuah pohon tunggal, berdiri gah dalam limpahan jingga mentari yang makin naik. Embun masih menyengat dengan saki-baki kedinginan malam, bagai tak ingin melepaskan apa yang sudah berlalu. Aku melangkah perlahan ke arah pohon itu. Dalam langkahanku, aku terlihat sepasang kaki berjuntai dari dahan pohon tersebut. Keteruskan langkahanku sehinggalah aku berada tepat di bawah pohon tersebut, lalu kusandarkan badan pada pohon itu. Aku masih tercungap-cungap akibat berlari merentas hutan mendaki bukit ini. Sedang aku cuba mengatur nafasku, dia bersuara:

“Cuba lihat ke arah sana,” kataya sambil menuding jari ke arah ufuk timur.

Aku berpaling ke arah yang ditunjukkan. Ketika itulah limpahan jingga yang indah merebak ke seluruh kanvas alam, bagai api yang meletus tetapi akhirnya mekar sebagai bunga yang terlahir dari letupan tersebut. Pemandangan yang sungguh indah. Tak pernah lagi aku melihat pemandangan seperti ini sepanjang hayatku. Aku hanyut dalam kecantikan permulaan hari yang tak pernah aku sedari, yang tak pernah aku hargai.

“Cantik, kan?” dia bersuara sekali lagi.

Aku mendongak ke arahnya yang sedang duduk di dahan pohon tersebut. Banyak yang ingin aku katakan, tetapi semuanya tersekat di kerongkong. Aku cuba memanggil namanya, tetapi mindaku yang sedari semalam ligat berfikir dan berpusing terhenti seketika.

Di hadapanku ialah pemandangan seorang wanita dengan wajah yang bersih yang langsung tak tercalit hitam kemurungan ataupun kesedihan. Wajah seorang wanita yang kuat, yang telah menyatakan “sayonara” kepada kisah silamnya. Wajah seorang wanita yang sebelum ini merana, kini bersih dan bersahaja, tenang dan gemilang. Wajah wanita yang kucintai.

Aku menelan segala apa yang ingin kukatakan, hati berasa lega dan kecewa pada masa yang sama. Dia tak perlukan aku. Dia sendiri telah memutuskan bahawa telah tiba masanya untuk dirinya melangkah ke hari yang baru dan tinggalkan malam yang kelam. Akhirnya aku tersenyum lalu menganggukkan kepala.

“Ya memang cantik,” balasku setelah kembali ke alam yang nyata.

Kemudian aku berpaling semula ke arah mentari, ke arah jingga yang mengembang di pagi hari. Ketika itulah aku terdengar dia membisikkan sesuatu, mungkin bercakap dengan dirinya sendiri.

“…pagi…cantik… dari jingga senja…”

Aku berpaling semula ke arahnya lalu bertanya untuk mendapatkan kepastian.

“Apa?”

Untuk pertama kalinya setelah sekian lama, dia memandang tepat ke arahku. Matanya merenung jauh ke dalam mataku. Bibirnya menguntumkan sebuah senyuman yang sangat girang.

“Tak ada apa-apa.”

1.03pm

24 Disember 2015

Advertisements
Jingga

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s