Teguh


Kepada rakan-rakanku S dan R, kamu tahu kamu siapa. Ini untuk kamu berdua dan semua yang terasa seperti ingin putus asa, ingin meletak noktah pada kehidupan sendiri, terasa kelam dalam dunia hambar, terasa kosong bagai berlohong, terasa bagai seluruh dunia memusuhimu, membencimu, menekanmu. Ingatlah, ujian itu untuk menguatkan diri. Moga kalian ketemu takdir yang lebih baik lewati peristiwa-peristiwa hari ini. Dan ingatlah, takdir itu di tangan kita. Kita yang mengubahnya, bukan ia bertiup tanpa angin ke suatu arah.


 

Batu pun luak oleh titisan air,

Apakan lagi kita insan biasa,

Hujung pelangi takkan dikau temu,

Hujung pelangi takkan menunggumu.

.

Jadilah cahaya dalam dunia gelapmu,

Mohonlah kekuatan dariNya,

Sungguh, semua kita peminjam dariNya,

Maka pinjamlah apa yang Dia besar hati berikan.

..

Tersungkur bukan makna tiada jalan lagi,

Merangkaklah, merempatlah, menangislah sepuasnya,

Jangan dikau sendiri dalam dunia indah ini,

Kerna kami masih ada,

Kami masih ada..

Bahu kami tempat menyandarmu,

Di kala penat lelah hatimu,

Bahu kami tak teguh juga,

Kelak kami kan rebah jua,

Harapnya dikau kuat belakang hari,

Pabila kami goyah sendiri.

….

Tabahlah wahai sahabatku.

7.18pm

30 Julai 2015

Advertisements
Teguh

One thought on “Teguh

  1. Shuk says:

    tatkala kau suruh aku lepaskan
    ya, aku menangis
    tapi pastinya
    masih berbaki
    baki yang kelak tidak tahu apa jadinya

    tidurku tidak seperti selalu
    sekelilingku beban
    sekelilingku gelap tapi terang
    terang yang mengganggu aku
    terang yang mencelarukan fikiran aku

    aku tidak seperti orang lain
    tiada nafsu untuk berfikir masalah
    aku?..masalahlah bebanku
    perasaanlah masalahku
    dan akhirnya, aku terasa kosong
    aku kosong, aku kosong

    aku pejam mata
    aku disebuah bilik
    aku disudut bilik
    aku hilang haluan
    aku tidak berdiri
    aku siapa

    aku pejam mata
    ya pisau
    tiada sakitnya
    pilihan lain?
    aku di atas bangunan
    terjun?
    ya, pasti tidak sakit
    itulah yang aku rasa

    engkau hadir tanpa dipanggil
    menyuruh aku mengadu
    aku ingat kata kau
    ‘jangan buat kerja gila’
    ya
    aku gila pada waktu itu
    mungkin hari ini engkau halang
    esok, tulat, bagaimana?

    aku rapuh
    aku perlukan engkau disisi
    supaya engkau selalu mengingati diriku
    jangan jauh dari aku
    sehingga Allah mengambilku

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s