Mencari Diri


Salam….

Biasanya kalau tajuk post aku dlm Bahasa Melayu, mesti sajak atau coretan lirik yg nda jadi, kan? Tp ni kali betul2 aku post dlm BM. Kenapa? Kerana aku ingin mengekspresikan diri dalam bentuk yg setulus yg aku boleh. Terima kasih kepada rakan yg lama aku nda jumpa Cik Saiyidatul Shufwah melalui postnya Kerana akhirnya kita di sana bukan di sini dan Mencari dan Memahami. Terima kasih Shufwah (apa kabar sudah dia?), kau betul2 mengingatkan aku ttg asal usul dan hala tuju aku (ataupun kita semua manusia). Aku rasa aku sudah telampau leka dgn dunia, dunia yg aku sedar akan segala tipu helahnya, yg aku tujuh tahun yg lalu cuba dgn sedaya upaya utk mengelakkan diri daripada terkena jerangkap samarnya. Namun, aku hanya manusia biasa (ceh, ayat cliche’ gila!).

(mgkn slps post ni aku akan post INI bhg. II, III, n IV…. byk monolog n rentetan perkembangan pemikiran (tu pun klu kau ble pggl pmkiran kebudak2an aku skg ni sda berkembang la, hehe) aku sepanjang 2 tahun d Penang tercurah ke dlm sajak empat bhgian ni. N siapa2 yg mau bca pt. I, tgk la cni.)

Abah dulu selalu juga pesan sama aku utk mencari jati diri yg utuh, yg nda mudah goyah, yg konkrit namun dinamik pada masa yg sama. Dia guna istilah ‘Man of substance’, jadi kalau dia mau ckp sama aku, biasanya dia ckp “be a man of substance” la, tp sampai skg aku masih nda dpt tangkap maksud substance yg abah maksudkan tu. Sampai satu tahap tu, aku pikir kalau aku nda dapat bina substance, keutuhan yg abah maksudkan tu, bagus aku cari saja dalam org lain, kan? Aku mula jd nda tentu, batas pergaulan mula longgar, dan paling akhir, aku alpa. Aku lupa segala pesanan aku kepada diri sendiri utk berhati2 dgn dunia, dan aku makin melupai akhirat dihujung sana. Tambah lagi skg sudah ada kerja sendiri, tampung diri sendiri, lagi la lalai.

Sampai la baru2 ni aku tiba2 tepikir balik: What the hell am I doing with my life? Aku mula rasa tidak selesa dgn kedudukan aku skg (pdhl skg kira lbh bgs dr dlu psl fully bedikari sda kunu, suap mulut sendiri pki duit sndri sda, byr sewa api air sndri sda…). Aku cuba cari apa masalah dengan aku sekarang, tp susah betul mau jmpa jawapannya. Terlampau byk kemungkinan, terlalu banyak alasan. Terlalu susah mengagak masa depan pabila terlalu byk opsyen terbentang. Aku jadi si pemerhati eksperimen Shroedinger, nda pasti sama ada si kucing hidup atau mati. Nda pasti sama ada jalan ke kanan atau ke kiri yg harus dipilih. Nda pasti apa punca permasalahan diri….

Sampailah hari ni, aku balik ke Tuaran, ke Villa Mentadak Teduh hasil pautan kasih dan penat lelah abah dan ummi, barulah aku teringat balik benda yg aku cari selama ni. Barulah aku teringat segala pesanan aku kepada diri aku sendiri balik. Jadi mulai hari ni, aku akan mencari dan menggenggam kejap diriku sendirku, menggoyangkan dan menggegarkan diriku, mengejutkan diriku andai terleka lagi. Aku pasti akan tiba masanya aku akan sesat lagi, tapi tu semua ujian Allah kepada hambanya, namun aku pasti akan tiba jua hari pabila aku sudah dpt mencari diriku yg sebenar, intipati insan yg jitu, yg mampu membawa perubahan positif rohaniah dan jasmaniah kepada diriku dan mereka yg berada di sekelilingku. Jadi,  kepada semua yg baca post ni sampai ke huruf ni, aku mau minta kamu jadilah saksi kepada perjanjian antara diriku dgn diriku sendiri, hinggalah hari aku ketemu substance aku tiba.

Kalau pikir2 balik, aku masih budak, pikiran masih cetek, pendirian masih goyah, langkah masih pendek (pasal aku mmg pendek pun, haha) dan hala tuju masih kabur. Aku betul2 bersyukur pasal hari ni tegerak di hati utk klik post Cik Shufwah di FB (yg selama ni aku hanya buat2 nda nmpk ja klu dia post, mgkn psl nama blog dia kedengaran agak picisan di telinga aku. Sori Shufwah…. aku yg sbnrnya nda phm ‘cinta’ yg kau mksdkn tu sbnrnya bkn lah spt yg digambarkan dan diindoktrinasikan oleh media massa dan lambakan novel2 picisan skg). Baca saja post dia, aku teringat satu karya (atau pun tulisan masa2 malas) aku yg aku belum post pun di blog ni bertajuk Islands. Aku rasa, aku secara tidak sedar sebenarnya mmg sudah tergerak untuk mengingatkan diri akan akar umbi aku, yg aku rasa makin pudar dari diriku (dan ramai lagi remaja yg masih terkial2 mencari identiti diri masing2). Kenapa aku tulis sesuatu gitu, macam aku tulis pasal diri aku pula. Akupun nda tau dan nda ingat sudah apa inspirasi aku masa tu. Betul lah orang cakap, jauh perjalanan luas pandangan. Manusia menjelajah utk mencari apa yg penting kepada dirinya, apa yg harus dijaganya, dan selalu akan jumpa benda yg dicarinya di tempat asalnya. Macam cerita The Alchemist nukilan Paulo Coelho. Akhirnya, harta karun yg budak Santiago tu cari rupa2nya ada di tempat dia singgah waktu dia masih mengembala biri-biri lagi, yg dia limpas2 di awal novel tu. Gitu lah kita manusia. Aku rasa la.

Jadi, marilah kita saling ingat-mengingati antara satu sama lain, bak Al-Asr pesanan Yang Maha Esa. Marilah mencari diri, dan setelah dijumpai, marilah kita berpegang teguh kepadanya, jangan dibiarkan lepas. Tapi kalau terlepas pun, berpesanlah kepada diri sendiri utk meminta saudara2 kita yg lain utk mengingatkan kita pula.

Mencari identiti. Mencari keteguhan. Mencari maksud hidup. Mencari berkat hidup daripada Illahi.

….tamatnya Chit-Chat #15….

Advertisements
Mencari Diri

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s