Where is your sweet promises?


Aku suka menterjemah lagu-lagu bahasa asing ke Bahasa Melayu. Seperti satu latihan mengukuhkan tatabahasa, pada masa yang sama mengasah ketajaman kreativiti. Itu satu-satunya aktiviti berbentuk ala karya yang tidak lekang daripada diriku dalam beberapa bulan kebelakangan ini. Menterjemah lagu ini sesuatu yang seronok, boleh dilakukan di mana sahaja, dan menghiburkan pada masa yang sama. Apa barang terjemah secara gramatis? Terjemah secara harafiahlah, baru syok! Hakikatnya, suatu terjemahan yang diadun antara tafsiran konteks dan terjemahan harafiah secara langsung itu yang menyeronokkan. Mungkin sifatku manusia yang penuh pincang yang menarik perhatianku kepada terjemahan yang pincang juga; sifat suka sama suka, pincang ditarik oleh pincang, dan ini mengingatkan aku dari semasa ke semasa bahawa aku manusia. Aku senantiasa punyai ruang untuk bertambah baik, kerana hakikatnya aku sentiasa penuh dengan kekurangan, bukan ideal mahupun kesempurnaan. Ya. Aku punyai kekurangan, dan itu bukanlah suatu kekurangan kepadaku mahupun sesiapa sahaja di luar sana. Wear it like armor, seorang Tyrion Lannister pernah berkata dan urgh, musim terakhir Game of Thrones setakat ini sangat mengecewakan.

Serasanya, terjemahan harafiah yang pertama melekat di benakku, yang menarik diriku ke kancah terjemahan secara rambang ini dituturkan oleh seorang kawan lama ketika berada di gelanggang bola keranjang suatu petang yang suam. Terjemahan harafiahnya itu merujuk kepada kami semua ketika itu yang menunggu sesiapa yang ingin bermain untuk bermula. Dan pada masa itu seorang Hafiq Azwan berkata dalam lenggokan irama Collision Course Numb/Encore karya Linkin Park dan Jay-Z:

“Apa neraka yang kau tunggu?”

Asalnya tak masuk akal, tetapi apabila dibalikterjemah ke bahasa asalnya, perasaan lucu itu merangkul diriku dan beberapa rakan lain. Maka bermulalah sesi bola keranjang kami pada petang itu. Dan bermula juga terjemahan secara tidak gramatis diriku, haha

Namun begitu, kerja terjemahanku pada awalnya berbentuk serius. Lurus mengikut konteks. Seringkali aku bekerjasama dengan seorang lagi kawan lama, Datu Amizan, menterjemah dan mengadaptasi lagu pop Jepun daripada anime yang kami tonton. Beberapa hasil masih tersiar di akaun Soundcloud beliau. Kerja terjemahan yang paling mendapat sambutan, Pejuang, atau nama asalnya Fighter oleh Kana-Boom, serasanya sudah lebih 5000 kali dimainkan kali terakhir aku lihat. Dan Datu berkata dia mendapat mesej pujian dari serata dunia termasuklah Jepun, negara asalnya. Sesetengah terjemahan/adaptasi pula sekadar skrip tanpa cover oleh sesiapa, seperti Usurahi Shinjuu yang sejujurnya, aku tak rasa mahu dan mampu dibawa oleh sesiapa secara cantik. Kerja-kerja terjemahan/adaptasi begini juga menarik dan mengasah kreativiti, tetapi prosesnya tidak rambang. Ia suatu usaha yang dilakukan secara tekun, dan tidak mempunyai kemanisan terjemahan rambang seperti apa yang “apa neraka yang kau tunggu?” berikan kepada diriku. Seringkali aku fikirkan itu sahaja kerja terjemahan yang aku lakukan. Padahal aku selalu membuat terjemahan rambang di tempat kerja. Aku tidak menyedari perbuatanku ini sehinggalah suatu hari, seorang Kak Mas menegurku dan berkata “Bun, begitu ke kau belajar Bahasa Inggeris?”. Dan ketika itu barulah aku tersedar bahawa aku telah menterjemah lagu secara rambang selama ini tanpa sedar!

Asalnya aku sekadar menterjemah apa jua lagu yang bermain di radio pada ketika itu, sambil tangan pantas membuat kerja manakala mata lekat di skrin komputer atau pada carta ubat yang dihantar wad. Ya, kami punyai sebuah radio di bahagian pesakit dalam, dan hampir sentiasa dipasang pada kekuatan minima. Sekadar bunyi latar di tempat kerja, bukannya didengar dengan khusyuk pun. Sesetengah rakan sekerjaku berkata ini sahaja yang membezakan tempat kerja kami dengan bilik mayat, haha. Terjemahanku tidak punyai pendengar mahupun sebab. Ia sekadar suatu perbuatan rambang separa sedar mindaku, biarpun jika minda aktifku sedang sibuk mengira baki ubat yang harus dibekalkan ataupun doktor mana yang harus dihubungi jika terdapat apa-apa kemusykilan dos dan sebagainya. Segalanya berubah apabila beberapa orang rakan sekerjaku menegurku kerana jengkel atau geli mendengar lagu-lagu yang mereka suka dinyanyikan dalam Bahasa Melayu. Dan kejengkelan mereka itulah yang membangkitkan semangat untuk membuat lebih banyak terjemahan, lebih-lebih lagi lagu-lagu yang mereka suka. Ya, aku tahu aku jahat kerana menyeksa mereka dengan adaptasi yang sengaja dibuat secara spontan dan berkemungkinan besar kedengaran janggal. Tetapi saban hari, aku dapati diriku tertarik melakukan terjemahan bukan sahaja dari Bahasa Inggeris ke Bahasa Melayu, bahkan juga sebaliknya. Dan dari situlah datangnya tajuk catatan kali ini.

“Where is your sweet promises, to love me until the end of time?”

Itulah permulaannya. Kini meleret ke lagu-lagu lain seperti:

“My one and only regret is for you, my love.
Please forgive everything and everyone of my sins.
It wasn’t my intention to be harsh to you.
To me you will never be my enemy,
Oh, my love”

dan yang terkini, baru di’tukar’kan pada hari ini ialah:

“You are like crystal clear water
in a dusty-filled container..”

The kraken has been unleashed! Di manakah perjalanan terjemahan ini akan berakhir? Setakat ini, aku tidak tahu. Cuma satu harapanku, agar hobi separuh masa separuh jiwa ini tidak mencalitkan bahasa dengan kekolotan bahasa rojak. Bahasa jiwa bangsa, bak pepatah Melayu. Dan hal ini benar untuk apa jua bahasa. Apabila bercakap tentang bahasa, teringat aku secebis daripada biografi Barack Obama, Dreams from My Father rasanya. Barack Obama bercakap dengan seorang saudara yang telah lama tidak dia temui (makcik, kakak, atau sepupu, kurang pasi), dan saudara itu mengeluh mengenangkan anak/anak buahnya kini sering bertutur dalam bahasa rojak. Bagi saudara itu,idea bahawa bahasa menunjukkan identiti bangsa itu masih kuat. UNtuk bertutur dalam bahasa rojak, pastinya identiti bangsa anak/anak buah itu makin terhakis. Tetapi di hujung keluhan itu, saudar itu berkata: “Mungkin inilah identiti mereka kini. Suatu identiti yang dipupuk globalisasi dan akan menolak ke tepi perbezaan antara manusia, dan di akhirnya, mungkin identiti baru ini akan membawa kepada kemajuan dan pembangunan ketamadunan manusia,” atau sesuatu seiring dengan konotasi tersebut. Jika perkara tersebut berlaku di Afrika, tak kisah sama ada Kenya ataupun Afrika Selatan, dan perkara yang sama berlaku di Malaysia, mungkin kita juga tak patut risau dengan kelucutan identiti lama. Mungkin juga cara pemikiran konservatif bahawa “Bahasa itu adalah jiwa suatu bangsa” itu sudah luput masanya. Mungkin juga dengan identiti baru yang dipupuk oleh cara bercakap yang baru, manusia secara amnya akan melangkah ke arah yang lebih bertamadun dan maju. Dan mungkin juga terjemahan rambang lagu-lagu dari satu bahasa ke satu bahasa yang lain akan menjadi lebih meluas dan diterima ramai sebagai bahan jenaka antarabahasa yang menghiburkan dan mendidik pada masa yang sama. Jika masa depan itu yang akan tiba kepada kita, maka sayanglah aku nak, aku dapat, aku nak, aku dapat tidak akan terasa jelik dan menjengkelkan lagi.


12.34am
16 Mei 2019

Organik


Sudah berdebu rasanya blog ini, terbiar lama tanpa apa-apa isi kandungan baru. Seperti buku-buku di atas mejaku, tersusun rapi, tak terusik untuk sekian lama. Setiap hari kulihat, bermula dari kiri ke kanan: 1. The sky of the longing for memories, sejilid buku seni lukis karya-karya Makoto Shinkai. Sebahagian besar, malah boleh dikatakan separuh daripada buku ini tertumpu kepada seni dan lukisan serta proses yang digunakan dalam menghasilkan filem 5cm per second, manakala bakinya tertumpu kepada filem The Place Promised in Our Early Days dan filem pendek Voice of a Distant Star. Buku ini kusimpan sebagai sumber rujukan dan inspirasi, bukan untuk melukis (aku bukan seorang pelukis) tetapi untuk menulis. Proses pembayangan setting tempat, ruang, cahaya, dan masa, aku rasakan banyak persamaanku dengan Makoto Shinkai. Malah tema-tema yang disentuh oleh beliau dalam karyanya juga merupakan tema yang sering menjadi tumpuan dalam karya-karya(?)ku. Bezanya, dia melampirkan segala usahanya dalam pembikinan sebuah kerja berbentuk visual dan audio, manakala aku sekadar dalam bentuk tulisan. Ah, angkuhnya aku untuk membandingkan diriku yang kerdil kepada dia, orang besar yang menyentuh hati jutaan melalui karya-karyanya, terutamanya melalui filem terkini beliau, your name. Menulis tentang Shinkai mengingatkan aku bahawa dia punyai karya terbaru yang bakal keluar Julai nanti. Dengarnya, kali ini filem terbarunya akan ditayangkan serentak di seluruh dunia. Apa pula naratifnya kali ini? Aku sangat ingin mengetahuinya.

2. Namamu… – Di Sebalik: Earthbound. Buku ini adalah sebuah antologi cerpen yang mengiringi naratif filem your name keluaran Kadokawa Gempak Starz. Ya, syarikat pengeluar komik tempatan kita, Gempak Starz, kini dimiliki oleh pengeluar dan gergasi hiburan Jepun, Kadokawa. Aku hanya membeli buku ini kerana berasa lawak melihat judul buku ini. Pada masa yang sama, aku terhibur kerana menyangkakan ini sebuah gerakan didorong sepenuhnya oleh ketamakan korporat yang ingin secebis keuntungan daripada populariti filem tersebut. Dan aku juga ingin melihat setepat manakah penterjemahan kerja ini. Di sebelah buku ini pula, sejilid novel yang masih terbungkus plastik pembalut, 3. Kafka on the Shore karya Haruki Murakami. Sejujurnya, selera aku untuk membaca menjunam awal tahun lalu, maka aku tidak tahu apa cerita novel ini. Dan selepas beberapa bulan, daya untuk menulis telah lesap dari jasadku. Maka bermulalah era penulisan separa siap dan rutin yang hampir ritualistik menulis dan memadam berulang-kali yang menyesakkan jiwa dan mematahkan semangat untuk menghasilkan apa-apa yang punyai makna, dan akhirnya aku berhenti menulis untuk apa-apa, dalam apa jua bentuk. 4. The Peculiar Life of a Lonely Postman, 5. Eksistensi, 6. The Unlikely Pilgrimage of Harold Fry, dan 7. The Narrow Road to the Deep North berkongsi nasib dengan Kafka on the Shore. Terbiar. Tak dibaca. Berdebu. Mungkin aku harus membaca kembali. Membaca jambatan ilmu, bak pepatah Melayu.

Ah, kenapakah aku menulis tentang buku-buku di atas mejaku? Itu bukanlah tujuan aku menulis hari ini. Dan inilah yang membawa kepada ritual tersebut. Naratifku tak padat dan tersusun. Lari ke sana sini. Hilang pedoman, hilang fokus, hilang arah, dan akhirnya hilang langsung, Lesap ditelan kekosongan putih dan kursor yang terundur bersama tekanan berterusan ke atas kekunci backspace. Mungkin itulah sifatku. Sering aku sedri bahawa apabila bercerita bersama rakan-rakan, ceritaku, naratifku akan terbawa ke alam dan pentas yang bersilih ganti, dan di akhir penceritaan itu, kami berada di suatu cerita yang langsung tidak ada kaitan dengan cerita yang pertama. Namun cara setiap cerita berganti tampak begitu.. semulajadi(?), kami tidak menyedari transisi dari suatu cerita ke cerita yang lain. Semuanya tampak pantas dan tak janggal, kami dibawa bersama oleh cerita yang sepatutnya kami yang pandu. Dan di sini aku beralih lagi ke topik bukan pilihan fokus penulisan kali ini. Namun kali ini, aku telah berjanji untuk tidak menekan kekunci backspace. Biarlah ini menjadi suatu terapi dan peringatan bahawa aku mudah lupa dan mudah hilang fokus. Dan kini, biarlah aku kembali kepada tujuan asal penulisanku kali ini.

Pagi tadi, setelah selesai bersarapan bersama adik bongsuku Ema dan menghantarnya menaiki ETS, aku mengambil keputusan untuk menggunakan GoKL untuk kembali ke teratak sewaanku. Red Line akan membawaku dari KL Sentral ke Chow Kit secara percuma, dan aku teringin melihat bahagian-bahagian Kuala Lumpur yang sudah lama tak kelihatan kepadaku, walaupun di sebalik kaca cermin bas. KL Sentral sebuah tempat yang sesak penuh dengan orang dan kenderaan, dan kedudukannya di tengah-tengah bandar DAN sebagai hab pengangkutan awam utama Kuala Lumpur membuatkan kesesakan itu makin teruk, terutamanya pada hari-hari bekerja seperti hari ini. Sekumpulan polis trafik dan polis bantuan cuba sedaya upaya untuk melancarkan trafik di bahagian menurunkan dan menaikkan penumpang berhadapan Le Meridian dan Hilton KL kerana kebiasaannya kenderaan persendirian akan menunggu sehingga mengganggu sebahagian jalan raya tiga lorong tersebut. Ada kalanya, jalan raya tiga lorong itu hanya ditinggalkan dengan satu lorong untuk kenderaan bergerak, manakal dua lorong kiri dan tengahnya digunakan secara tidak berhemah oleh para pengguna kenderaan persendirian yang pentingkan diri sendiri.

Maka, sambil menunggu bas, aku lakukan sesuatu yang kurasa telah lama tidak aku lakukan: memerhati. Mungkin aku terlalu taksub dengan kehidupanku sendiri, aku sudah terlupa akan hobiku memerhatikan orang dan persekitaran hanya untuk suka-suka. Mungkin itu juga, selain daripada kurang membaca, sebabnya keapa aku tidak mampu menulis lagi. Aku kekurangan inspirasi dan rasa putus hubungan dengan dunia dan realiti. Tetapi pemerhatianku pada pagi ini sangat membuahkan hasil.

Masalah utama yang dihadapi oleh para pegawai polis, trafik dan bantuan serupa, ialah keengganan para pemandu kenderaan persendirian untuk, 1. maju ke kotak parkir paling hadapan, dan 2. berpusing semula jika penumpang yang dinantikan belum tiba. Terdapat juga 3. para pemandu yang sengaja parkir berlapis kerana enggan masuk ke petak parkir, yang menghasilkan bottle-neck effect dan menyusahkan para pengguna jaln raya yang lain. Pada hemat asal, kelihatan bahawa para pemandu ini hanya pentingkan diri sendiri. Mereka pun mengalami masalah yang sama apabila kenderaan di hadapan mereka membuat tindakan yang sama. Dan kenderaan di belakang yang terkesan oleh tindakan mereka berkemungkinan besar akan membuat tindakan yang sama juga. Kitaran ini berterusan kerana rasa bersalah itu telah terhakis oleh kebiasaan. Jika semua orang berhenti ikut suka hati, maka itulah nilai sivil yang terlekat pada minda orang lain, kerana ia sudah menjadi satu kebiasaan, biarpun jika tindakan itu menyusahkan orang. Tetapi selepas beberapa ketika memerhati, suatu dapatan menyinggah di benak ini.

Bahagian menurunkan dan mengambil penumpang utama KL Sentral. Perhentian bas tempat aku ‘memerhati’ kelihatan di sebelah kanan.

Jika dilihat pada gambar di atas, kelihatan bahawa terdapat banyak petak parkir untuk menurunkan dan mengambil penumpang. Malah, jalan raya tiga lorong ini tidak patut sesak biarpun pada masa puncak kerana sudah terdapat satu lagi jalan selari satu lorong di sebelah kiri (kanan sekali dalam gambar di atas, di belakang perhentian bas) yang sepatutnya digunakan oleh mereka yang menurunkan penumpang sahaja (petak parkir di lorong ini terhad kepada teksi sahaja). Namun begitu, lorong ini tidak digunakan. Kenapa? Kerana rekabentuk kawasan ini pada amnya tidak membenarkan kenderaan masuk pada masa puncak. Susur masuk ke lorong ini terdapat di awal jalan raya ini selepas lencongan dari jalan raya di sisi bangunan KL Sentral. Kebiasaannya, susur masuk ini terlindung oleh kenderaan yang berada di lorong kiri dan bertambah sempit oleh barisan teksi yang menunggu hingga terkeluar dari susur ini. Rekabentuk simpang berlampu isyarat sebelum lencongan ini juga memainkan peranan dalam melencongkan para pengguna jalan raya daripada menggunakan lorong selari ini.

Susur masuk ke lorong selari. Perhatikan barisan teksi yang hampir melimpah ke lana utama.
Simpang berlampu isyarat sebelum lencongan ke jalan raya di hadapan KL Sentral. Sebahagian besar kenderaan berada di sebelah kanan jalan raya, manakala lencongan ke jalan raya di hadapan KL Sental terletak di sebelah kiri.

Rekabentuk jalan raya yang membawa kenderaan ke bahagian menurunkan dan mengambil penumpang ini sendiri memangkinkan para pemandu untuk 1. tidak menggunakan lorong selari sedia ada, dan 2. berhenti di atas jalan raya utama kerana sukar untuk merapat ke petak parkir di bahagian paling kiri. Benar, sifat pentingkan diri para pemandu juga memainkan peranan dalam menyesakkan lagi jalan raya tersebut, tetapi rekabentuk sistem jalan raya ini tidak membantu meleraikan dan mengatur pergerakan kenderaan dengan lebih berkesan. Hasilnya, sebuah parti kesesakan jalan raya dan bunyi wisel hampir setiap pagi hari bekerja. Aliran kenderaan di kawasan ini seringkali terhenti dan terhalang akibat gabungan faktor-faktor yang dinyatakan. Jadi, bagaimanakah caranya untuk kita melancarkan aliran ini? Jawapannya ada di dalam badan kita.

Sistem aliran darah dalam badan manusia juga serupa sistem jalan raya di sebuah bandar besar seperti Kuala Lumpur. Seorang insan yang sihat akan mempunyai sistem aliran darah yang lancar, memungkinkan sel-sel darah bergerak ke segenap penjuru badan dengan efisyen. Satu daripada cara badan kita ‘menyampaikan’ sel-sel darah kita ke destinasi mereka ialah melalui hieraki ‘jalan raya’ yang betul dan tersusun. Saluran-saluran darah kita mempunyai saiz yang tersusun dari besar ke kecil untuk menyalurkan darah ini ke tempat tujuan. Setiap ‘pecahan’ dalam saluran arteri utama ini pula tersambung dengan saluran arteri yang lebih kecil sesuai dengan jumlah sel darah yang menggunakannya. Dan sel-sel darah ini akan melalui arteri hingga ke kapilari di mana pertukaran dilakukan, sebelum kembali ke dalam saluran vena yang ‘pergi meninggalkan’ kawasan kapilari. Kapilari darah kita serupa bahagian yang sesak di KL Sentral ini. Bezanya, badan kita melaksanakan proses menurunkan dan mengambil penumpangnya dengan lancar, manakala para pemandu di jalan raya ini tidak dapat berbuat demikian. Rangkaian jalan raya yang membawa kenderaan ke bahagian ini terdiri daripada dua jalan raya dua lorong, bermakna empat lorong keseluruhan disumbatkan ke jalan raya tiga lorong yang sering tersumbat ini. Berbeza dengan badan kita, jumlah kenderaan yang masuk ke bahagian tiga lorong ini tidak berkurang daripada bahagian empat lorong. Rekabentuk ini sudah berjaya memangkinkan kesesakan, dan keadaan bertambah teruk kerana lorong selari, kapilari kepada jalan raya ini tidak terpakai secara efisyen. Pertukaran haruslah efisyen untuk memangkin kenderaan beredar dengan lebih cepat dan lebih tersusun. Dan ini boleh dilakukan dengan menjadikan aliran kenderaan di kawasan ini lebih semula jadi.

Antara idea yang terlintas di kepalaku apabila meliaht situasi pagi tadi ialah mengubah bahagian perpindahan penumpang ini. Aku bukanlah jurutera mahupun arkitek, tetapi serasanya aliran kenderaan akan bertambah lancar di kawasan ini jika 1. lorong selari dengan jalan raya digunakan sepenuhnya, 2. kenderaan yang menurunkan dan mengambil penumpang tidak perlu bergerak dari tempat asal mereka berhenti di petak parkir, dan 3. insiden pemandu berhenti kerana parkir berlapis dihapuskan. Ideanya mudah, bukanlah sesuatu yang inovatif ataupun baru. Malah, idea ini telah digunapakai di negara kita di banyak stesen bas dan bahagian parkir kenderaan berat di kawasan rehat dan rawat. Rekabentuk kini mempunyai petak parkir yang selari dengan jalan raya. Kenderaan harus masuk dan keluar dari jalan raya yang sama. Hal ini menyebabkan kesesakan di lorong kiri apabila kenderaan ingin keluar masuk. Jika petak parkir ini dibuat secara pepenjuru, dengan kederaan masuk dari jalan raya utama dan keluar melalui lorong selari dan kembali bersatu dengan jalan raya utama di hujung lorong tersebut dengan susur keluar eksklusif, kesesakan akibat kenderaan ingin keluar dari petak parkir dapat dihapuskan.

Rekabentuk pepenjuru ini juga menggunapakai lorong selari yang kurang digunakan kini, dan kerana setiap petak parkir berbentuk pepenjuru, kebarangkalian untuk kenderaan parkir berlapis adalah sangat minimal kerana berbuat demikian akan menghalang laluan masuk ke petak parkir tersebut. Malah dengan rekabentuk ini, lorong kiri dijangkakan akan mempunyai pegerakan kenderaan yang berterusan, membawa imej pesalah terasing kepada mana-mana pihak yang ingin berhenti di lorong kiri jalan raya utama ini. Perbuatan parkir berlapis akan kelihatan janggal dan akan diterjemah sebagai perbuatan salah pada pandangan masyarakat yang sudah terbiasa dengan menunggu di petak parkir tersedia. Dan dengan lambakan petak parkir serta kemudahan untuk menunggu tanpa perlu berpusing semula, mengapa perlu parkir berlapis?

Dan semua itu berlaku di dalam otakku dalam selang masa beberapa minit sahaja. Namun untuk menulisnya di sini mengambil masa hampir dua jam. Tambahan, ini sekadar idea seorang pemerhati tanpa apa-apa kuasa untuk mengubah sistem dan rekabentuk sedia ada. Ah, apalah gunanya menulis semua ini?

12.46 am
26 April 2019

STOP!


Don’t go there,

You know it’ll cost you,

Don’t go there,

You know when it’s too late.

 

And the fire cackles from below,

The water spat “asinine!”,

In brevity of fucked-up values,

You must pledge to be benign.

 

1.06 am

26th September 2018

I was supposed to do other things, but alas


Learning how to walk again,

From shambles of a broken self,

Totter past the plains of life,

Plain it may I thought of last,

The echoing confidence of starting fresh,

And rumbling of dreams gone passing by,

And excitement of flaws and minute detail,

And encouragement of self to be better yet.

 

My nights and days are tumbling by,

My life awash in flooding emotions,

My will a flicker in deep cold nights,

My devotion assumed a backseat stance.

 

I’d like to talk more, walk more, run more, but not from life,

I’d like to listen more, see more, to read and write,

I’d like to finish masterpieces dreamed all my life,

And set up a cafe with recipes thought overnight.

 

I’d like my imagination running rampant around,

I’d like my hands transcribing words from mind,

I want to fly to islands around the globe,

Then come back to my cozy, humble abode.

 

But alas, I am here, doing nothing profound.

 

1.09 am

25th September 2018

Jika


Jika, pada saat itu, aku hulurkan tanganku kepadanya, atau aku mendapat keberanian untuk memeluknya dari belakang, sambil memujuk dengan kata-kata “sabar, semuanya ujian, dan ujian ini wujud untuk menjadikan kita insan yang lebih kuat di kemudian hari”, apakah yang akan terjadi kepadaku kini? Apakah yang akan merentet selepas saat itu kepada kami berdua? Apakah kami akan menjadi makin akrab, atau apakah keakraban itu akan pecah dengan perasaan cemas dan kecamuk benci dan amarah?

Aku, sejujurnya dan seikhlasnya, tidak tahu.

Jika, beberapa tahun sebelum itu, aku tidak memutuskan untuk menurut kata-kata ibuku lalu membiarkan diri dan hati larut dalam sarat kekecewaan, apakah kita masih tidak akan bertemu? Apakah bibit perasaan ini akan terkambus langsung, takkan ada peluang langsung? Dan apakah kita akan membawa haluan masing-masing? Dua orang yang cukup dewasa, yang masih kebudak-budakan, yang kekok dalam cara masing-masing. Apakah arus takdir akan membawa kita hanyut ke pantai yang berbeza, atau apakah ia tetap akan membawa kita ke laut yang sama? Itu pun, aku tidak tahu.

Apa yang aku dan kau tahu dan boleh ambil sebagai iktibar, semuanya sudah termaktub dalam lipatan sejarah. Analisa hanya boleh dibuat secara retrospektif, dan kekecewaan yang menyusup bersama dapatan analisa itu harapnya akan membantu kita untuk menjadi lebih matang, lebih “dewasa” dan makin kurang “budak”. Tetapi sakit itu tetap akan ada. Walau bagaimana kau dan aku mahu putarkan fakta dan hakikat, sakit itu tetap akan ada di sini. Ia mungkin akan surut bersama masa, ia mungkin akan membatu bersama masa, tetapi yang pasti ia tetap ada. Dan harapnya kita memaafkan diri masing-masing kerana kekhilafan kita yang lampau.

Jika aku tak pernah berkenalan denganmu, dan kau tak pernah berkenalan denganku, apakah seyuman yang lebih lebar akan merias wajah kita, atau apakah tangisan sendu yang lagi syahdu akan menemani kita pada malam-malam yang mendatang? Kita manusia, tak punya pandangan ke masa hadapan. Maka sejujurnya dan seikhlasnya kita takkan pernah tahu apa yang masa depan kandungkan untuk kita. Apa yang masa depan akan eramkan untuk kita, dan bila pula masanya segala yang tersurat itu akan dilahirkan dan dalam bentuk apa ia akan dizahirkan kepada kita. Kita hanya mampu berdoa.. adalah harapan yang teramat palsu dan teramat pemalas, dan aku benci apabila ahli keluargaku dan keluargamu, keluarga kita berdua katakan begitu. Kerana secara tepatnya kita bukan sahaja mampu berdoa, tetapi kita juga mampu berusaha. Ke manakah perginya penekanan terhadap usaha itu? Mengapakah doa yang dipersalahkan apabila segalanya tidak terjadi seperti yang telah dirancang? Memang benarlah, manusia ini hidupan yang tidak pernah bersyukur.

Dan apabila kita sudah berusaha sehabis baik tetapi masih tidak mendapat hasil yang kita impikan, apakah usaha itu sia-sia? Mulutmu berkata tidak, tetapi matamu mengkhianati niat baikmu. Kerana dalam sinarnya, ia telah meluahkan fikiran sebenar yang terbuku dalam hatimu. Ya, usaha kita berdua sia-sia. Itulah yang diucapkan oleh bolak-balik anak matamu, dalam sinarnya yang merundum, dalam air yang terkandung, dan dalam sarat berat pandangan yang dilemparkannya. Ingin sangat aku memeluk dirimu dan berkata tidak mengapa, kita cuba lagi, dan lagi, lagi, tetapi tak tergamak jiwaku berbuat demikian. Ini bukan salah siapa-siapa melainkan kita berdua. Aku memegang separuh bebanan kesalahan ini, engkau separuh yang lain. Maka aku tak layak memujuk dirimu, kerana salah itu sebahagiannya milik aku.

Jika semua ini berakhir suatu hari nanti. ingin aku genggam semula tanganmu, usap semula rambutmu, kucup semula dahimu, dan mulakan segalanya sekali lagi. Kita tak mungkin akan bermula dengan kanvas suci, tetapi sekurang-kurangnya kita akan belajar berdiri semula, bertatih setempat dan kemudian berjalan seiringan. Sekali lagi. Bersama-sama. Dan kali ini, biar pengalaman yang mendewasakan jadikan kita kelasi yang lebih baik mengatur-suai laluan bahtera ini meredah lautan kehidupan serba haru-biru.

“Sayang itu boleh dipupuk, ditanam, dijaga, dan dibesarkan semula, tetapi masa depan yang baharu takkan pernah boleh dibeli”

-Hafis Jasni, 2015

 

12.37 am

24 Ogos 2018